Breakingnews, Sri Lanka Umumkan Keadaan Darurat akibat Krisis dan Hutang yang Tinggi, Tanah Digadaikan ke China!

 


Ketika kita berbicara tentang utang negara, ada banyak pendapat yang bisa kita kutip. Ada pepatah yang mengatakan bahwa ketika suatu negara berhutang, itu adalah hal yang baik. Namun ada juga yang beranggapan bahwa jika negara berhutang, itu tidak baik dan akan menghancurkan negara. Kali ini, kami tidak ingin membicarakan utang negara, baik buruknya. Baru-baru ini, Sri Lanka dikabarkan harus menyatakan keadaan darurat menyusul krisis ekonomi dan kenaikan inflasi.

Menurut Presiden, deklarasi keadaan darurat untuk kepentingan umum dan untuk memungkinkan pemeliharaan pasokan dan layanan penting untuk disalurkan kepada rakyat. Di sana, tingkat darurat telah mencapai jatah makanan, bahan bakar dan listrik. Apa yang sebenarnya terjadi di sana?

Mulai 1 April, Sri Lanka dinyatakan dalam keadaan darurat menyusul perintah dari Presidennya Gotabaya Rajapaksa yang dikatakan ingin mendapatkan kembali kendali atas situasi tersebut. Protes terjadi di sana-sini, termasuk di depan rumah presiden sendiri. Dalam deklarasi keadaan darurat juga, petugas penegak hukum dapat menahan dan memenjarakan siapa pun tanpa surat perintah. Karena itu, pemerintah berharap keadaan darurat dapat mengendalikan aksi unjuk rasa.

Padahal, jika dicermati, ada logika mengapa masyarakat sendiri yang protes. Sri Lanka adalah rumah bagi 22 juta orang dan saat ini sedang dilanda krisis ekonomi yang memaksa orang untuk mengantre untuk kebutuhan dasar serta menghadapi kekurangan pasokan listrik. Akhirnya, rakyat tidak puas dengan inefisiensi pemerintah dan mendesak Presiden untuk mengundurkan diri.
Nilai tukar mata uang asing Sri Lanka juga semakin rendah. Pasokan uang negara menyusut lebih buruk. Ditambah dengan adanya pandemi, banyak sektor ekonomi yang lumpuh dan semakin mempengaruhi kemampuan Sri Lanka untuk mensejahterakan negaranya.

Menurut Reuters, cadangan rakyat menyusut 70% dalam 2 tahun menjadi $ 2,31 miliar. Sri Lanka harus melunasi utangnya tahun ini sekitar $4 miliar, termasuk $1 miliar pinjaman internasional yang jatuh tempo pada Juli. Situasi ini juga membuat nilai tukar melemah dan sulit untuk mengimpor barang-barang seperti bahan bakar, makanan, dan barang kebutuhan pokok lainnya.

Bagaimana Sri Lanka terperangkap dengan hutang China?

Krisis ekonomi Sri Lanka sebenarnya banyak kaitannya dengan China. Sekarang kita tidak lagi memikirkan China dalam hal rasisme - inilah China yang rajin mencari peluang ekonomi di negara lain demi kelangsungan ekonomi dan kepentingan geopolitik. ZeeNews menjelaskan bagaimana Sri Lanka akhirnya terjebak dengan utang ke China.

Di permukaan, penyebab utama krisis ekonomi Sri Lanka dapat dikatakan dari kegagalan manajemen ekonomi yang dilakukan oleh pemerintah dan beberapa keputusan ekonomi yang buruk seperti pelarangan penggunaan pupuk kimia dan pemotongan pajak yang dijanjikan oleh Presiden Rajapaksha selama 2019 kampanye pemilu.

Krisis ekonomi dimulai sekitar 2 tahun yang lalu. Pada saat itu, Sri Lanka menggunakan lebih dari 70% cadangannya dan sekarang memiliki sisa $ 2 miliar. Tahun ini, utang Sri Lanka telah mencapai $7 miliar. Masalah ini hanya akan bertambah besar karena orang-orang ini berhutang budi kepada negara lain, yaitu China. Bagaimana orang bisa berhutang?

Haa.. semua ini harus melihat sejarah Sri Lanka di awal tahun 2000-an. Sri Lanka berpendapat bahwa masyarakat ingin mengikuti model pembangunan China yang lebih fokus pada infrastruktur dengan harapan dapat meningkatkan kesempatan kerja dan kesejahteraan. Karena itu, Sri Lanka meminta banyak dana dari China untuk proyek infrastruktur.

Dari 2006-2019, setidaknya $12 miliar telah diinvestasikan untuk pembangunan infrastruktur di sana. Banyak proyek yang dikatakan masih dalam tahap pembangunan, seperti pelabuhan kota Kolombo yang dibangun oleh badan usaha milik negara China China Communications Construction Company senilai $1,4 miliar.

Itu bagus… hanya ada satu hal yang perlu dipikirkan sebelum Sri Lanka setuju terlebih dahulu. Proyek ini diharapkan akan selesai pada tahun 2043, yang berarti Sri Lanka tidak akan mendapat untung dari pelabuhan selama 2 dekade lagi. Meski nantinya akan selesai, 43% lahan akan disewakan ke China karena Sri Lanka tidak punya uang untuk membayar proyek tersebut.

Tidak ada uang untuk membayar hutang, akhirnya tanah itu digadaikan ke China

Pada dasarnya, Sri Lanka sudah terjebak dalam siklus utang dengan China yang telah memaksa Sri Lanka untuk melepaskan kendali atas proyek tersebut atau mengambil pinjaman lain untuk membayar China. Misalnya, dalam kasus pembangunan pelabuhan Hambantota pada awal 2010. Mantan Presiden Sri Lanka, Presiden Mahinda Rajapaksa ingin membangun pelabuhan di negara asalnya.
Namun, semua pihak menolak karena kawasan tersebut dinilai tidak strategis. Kecuali… Cina. Untuk pembangunan pelabuhan, Rajapaksa meminjam lebih dari US$ 1 miliar. Namun, ia kalah dalam pemilihan 2015 sementara pemerintah baru berusaha untuk tidak membayar utang yang besar. Orang-orang memilih untuk mengubah cara hutang dibayarkan menjadi uang tunai menjadi ekuitas, dengan area pelabuhan dan 15.000 hektar lainnya disewakan ke China selama 99 tahun.

Mendengar situasi seperti ini, banyak juga yang bertanya-tanya apakah itu sebenarnya cara China untuk mendapatkan tanah di sana. Ya lah, jika Anda tidak dapat membayar untuk proyek… Anda bisa mendapatkan hak atas tanah. Sri Lanka tidak berusaha membujuk China untuk mempertimbangkan kembali metode pembayaran lainnya. Saya telah mengajukan banding untuk struktur pembayaran utang, saya telah meminta batas kredit yang lebih tinggi dari China. Cina taknak.

Ada dua alasan utama mengapa China mungkin tidak menanggapi permintaan Sri Lanka. Pertama, tampaknya membuktikan bahwa model pertumbuhan China yang berfokus pada infrastruktur telah 'gagal'. Kedua, ini menjadi contoh buruk bagi negara lain yang telah meminjam uang dari China.

Investasi Cina di Sri Lanka sebenarnya sudah ada sejak tahun 1970-an. Saat itu, China selalu memberikan hibah kepada Sri Lanka. Sementara itu, pada tahun 2000-an, hubungan 'ditingkatkan' menjadi model komersial menggunakan pinjaman dan infrastruktur terkait investasi asing seperti proyek transportasi, energi dan telekomunikasi.

Selain itu, China juga banyak terlibat dalam sektor konstruksi dan membiayai beberapa proyek infrastruktur penting seperti pembangkit listrik tenaga batubara Narocholai pada tahun 2006, pelabuhan Hambantota pada tahun 2007, Bandara Mattala pada tahun 2010, Terminal Peti Kemas Internasional Kolombo di Pelabuhan Kolombo pada tahun 2011 dan Lotus Tower.juga di tahun yang sama.

Bukan Sri Lanka yang terjerat utang. Beberapa negara lain seperti Angora dan Kenya juga terkena dampaknya. Sebagian besar proyek ini dilaksanakan tanpa studi yang tepat tentang dampak sosial-ekonomi atau nilai komersial. Sri Lanka saat ini menghadapi inflasi yang tinggi dan lebih banyak kendala karena nilai mata uangnya yang rendah. sumber ; Gelora.co

Sumber: orangkata.my

software untuk mengakses internet plasa hosting jasa pembuatan website iklan baris spesifikasi komputer server kumpulan software komputer hosting and domain pengertian klaim asuransi webhost indonesia asuransi islam dedicated server indonesia pengertian premi asuransi atlas indonesia pengertian asuransi syariah web hosting terbaik di indonesia perusahaan keuangan di indonesia hosting web daftar asuransi terbaik di indonesia download software pc terbaru web hosting terbaik indonesia web hosting terbaik indonesia makalah tentang asuransi kesehatan makalah asuransi cloud hosting indonesia usaha kesehatan sekolah universitas islam attahiriyah travelling in indonesia contoh bisnis plan sederhana daftar perusahaan asuransi di indonesia universitas internasional batam webhosting terbaik cloud server indonesia file hosting indonesia hosting domain murah asuransi menurut islam jumlah penduduk indonesia biaya kuliah universitas pancasila web hosting termurah web hosting gratisan manulife indonesia pt asuransi adira dinamika indonesian travel domain murah allianz indonesia harga web hosting universitas pendidikan indonesia cara membuat server vpn peringkat universitas di indonesia web hosting support php host indonesia domain paling murah biaya kuliah universitas trisakti harga hosting website indonesia travel guide hosting domain website builder indonesia jurusan universitas indonesia domain dan hosting web hosting indonesia indonesia travel laporan keuangan perusahaan go publik daftar universitas di indonesia domain dan hosting adalah daftar asuransi terbaik kode negara indonesia pengertian hukum asuransi universitas multimedia nusantara beli domain indonesia vps indonesia asuransi perjalanan ke eropa peta indonesia lengkap webhosting indonesia makalah asuransi syariah asuransi perusahaan adira asuransi promo domain murah bus indonesia domain hosting murah daftar asuransi pengertian asuransi pendidikan Nunavut budaya Lini Dayton Freight Hard drive Data Recovery Services Donate a Car di Maryland Pengganti motor Insurance Gas/Electricity Mortgage Attorney Loans Lawyer Donate Conference Call Degree Credit

 


Ketika kita berbicara tentang utang negara, ada banyak pendapat yang bisa kita kutip. Ada pepatah yang mengatakan bahwa ketika suatu negara berhutang, itu adalah hal yang baik. Namun ada juga yang beranggapan bahwa jika negara berhutang, itu tidak baik dan akan menghancurkan negara. Kali ini, kami tidak ingin membicarakan utang negara, baik buruknya. Baru-baru ini, Sri Lanka dikabarkan harus menyatakan keadaan darurat menyusul krisis ekonomi dan kenaikan inflasi.

Menurut Presiden, deklarasi keadaan darurat untuk kepentingan umum dan untuk memungkinkan pemeliharaan pasokan dan layanan penting untuk disalurkan kepada rakyat. Di sana, tingkat darurat telah mencapai jatah makanan, bahan bakar dan listrik. Apa yang sebenarnya terjadi di sana?

Mulai 1 April, Sri Lanka dinyatakan dalam keadaan darurat menyusul perintah dari Presidennya Gotabaya Rajapaksa yang dikatakan ingin mendapatkan kembali kendali atas situasi tersebut. Protes terjadi di sana-sini, termasuk di depan rumah presiden sendiri. Dalam deklarasi keadaan darurat juga, petugas penegak hukum dapat menahan dan memenjarakan siapa pun tanpa surat perintah. Karena itu, pemerintah berharap keadaan darurat dapat mengendalikan aksi unjuk rasa.

Padahal, jika dicermati, ada logika mengapa masyarakat sendiri yang protes. Sri Lanka adalah rumah bagi 22 juta orang dan saat ini sedang dilanda krisis ekonomi yang memaksa orang untuk mengantre untuk kebutuhan dasar serta menghadapi kekurangan pasokan listrik. Akhirnya, rakyat tidak puas dengan inefisiensi pemerintah dan mendesak Presiden untuk mengundurkan diri.
Nilai tukar mata uang asing Sri Lanka juga semakin rendah. Pasokan uang negara menyusut lebih buruk. Ditambah dengan adanya pandemi, banyak sektor ekonomi yang lumpuh dan semakin mempengaruhi kemampuan Sri Lanka untuk mensejahterakan negaranya.

Menurut Reuters, cadangan rakyat menyusut 70% dalam 2 tahun menjadi $ 2,31 miliar. Sri Lanka harus melunasi utangnya tahun ini sekitar $4 miliar, termasuk $1 miliar pinjaman internasional yang jatuh tempo pada Juli. Situasi ini juga membuat nilai tukar melemah dan sulit untuk mengimpor barang-barang seperti bahan bakar, makanan, dan barang kebutuhan pokok lainnya.

Bagaimana Sri Lanka terperangkap dengan hutang China?

Krisis ekonomi Sri Lanka sebenarnya banyak kaitannya dengan China. Sekarang kita tidak lagi memikirkan China dalam hal rasisme - inilah China yang rajin mencari peluang ekonomi di negara lain demi kelangsungan ekonomi dan kepentingan geopolitik. ZeeNews menjelaskan bagaimana Sri Lanka akhirnya terjebak dengan utang ke China.

Di permukaan, penyebab utama krisis ekonomi Sri Lanka dapat dikatakan dari kegagalan manajemen ekonomi yang dilakukan oleh pemerintah dan beberapa keputusan ekonomi yang buruk seperti pelarangan penggunaan pupuk kimia dan pemotongan pajak yang dijanjikan oleh Presiden Rajapaksha selama 2019 kampanye pemilu.

Krisis ekonomi dimulai sekitar 2 tahun yang lalu. Pada saat itu, Sri Lanka menggunakan lebih dari 70% cadangannya dan sekarang memiliki sisa $ 2 miliar. Tahun ini, utang Sri Lanka telah mencapai $7 miliar. Masalah ini hanya akan bertambah besar karena orang-orang ini berhutang budi kepada negara lain, yaitu China. Bagaimana orang bisa berhutang?

Haa.. semua ini harus melihat sejarah Sri Lanka di awal tahun 2000-an. Sri Lanka berpendapat bahwa masyarakat ingin mengikuti model pembangunan China yang lebih fokus pada infrastruktur dengan harapan dapat meningkatkan kesempatan kerja dan kesejahteraan. Karena itu, Sri Lanka meminta banyak dana dari China untuk proyek infrastruktur.

Dari 2006-2019, setidaknya $12 miliar telah diinvestasikan untuk pembangunan infrastruktur di sana. Banyak proyek yang dikatakan masih dalam tahap pembangunan, seperti pelabuhan kota Kolombo yang dibangun oleh badan usaha milik negara China China Communications Construction Company senilai $1,4 miliar.

Itu bagus… hanya ada satu hal yang perlu dipikirkan sebelum Sri Lanka setuju terlebih dahulu. Proyek ini diharapkan akan selesai pada tahun 2043, yang berarti Sri Lanka tidak akan mendapat untung dari pelabuhan selama 2 dekade lagi. Meski nantinya akan selesai, 43% lahan akan disewakan ke China karena Sri Lanka tidak punya uang untuk membayar proyek tersebut.

Tidak ada uang untuk membayar hutang, akhirnya tanah itu digadaikan ke China

Pada dasarnya, Sri Lanka sudah terjebak dalam siklus utang dengan China yang telah memaksa Sri Lanka untuk melepaskan kendali atas proyek tersebut atau mengambil pinjaman lain untuk membayar China. Misalnya, dalam kasus pembangunan pelabuhan Hambantota pada awal 2010. Mantan Presiden Sri Lanka, Presiden Mahinda Rajapaksa ingin membangun pelabuhan di negara asalnya.
Namun, semua pihak menolak karena kawasan tersebut dinilai tidak strategis. Kecuali… Cina. Untuk pembangunan pelabuhan, Rajapaksa meminjam lebih dari US$ 1 miliar. Namun, ia kalah dalam pemilihan 2015 sementara pemerintah baru berusaha untuk tidak membayar utang yang besar. Orang-orang memilih untuk mengubah cara hutang dibayarkan menjadi uang tunai menjadi ekuitas, dengan area pelabuhan dan 15.000 hektar lainnya disewakan ke China selama 99 tahun.

Mendengar situasi seperti ini, banyak juga yang bertanya-tanya apakah itu sebenarnya cara China untuk mendapatkan tanah di sana. Ya lah, jika Anda tidak dapat membayar untuk proyek… Anda bisa mendapatkan hak atas tanah. Sri Lanka tidak berusaha membujuk China untuk mempertimbangkan kembali metode pembayaran lainnya. Saya telah mengajukan banding untuk struktur pembayaran utang, saya telah meminta batas kredit yang lebih tinggi dari China. Cina taknak.

Ada dua alasan utama mengapa China mungkin tidak menanggapi permintaan Sri Lanka. Pertama, tampaknya membuktikan bahwa model pertumbuhan China yang berfokus pada infrastruktur telah 'gagal'. Kedua, ini menjadi contoh buruk bagi negara lain yang telah meminjam uang dari China.

Investasi Cina di Sri Lanka sebenarnya sudah ada sejak tahun 1970-an. Saat itu, China selalu memberikan hibah kepada Sri Lanka. Sementara itu, pada tahun 2000-an, hubungan 'ditingkatkan' menjadi model komersial menggunakan pinjaman dan infrastruktur terkait investasi asing seperti proyek transportasi, energi dan telekomunikasi.

Selain itu, China juga banyak terlibat dalam sektor konstruksi dan membiayai beberapa proyek infrastruktur penting seperti pembangkit listrik tenaga batubara Narocholai pada tahun 2006, pelabuhan Hambantota pada tahun 2007, Bandara Mattala pada tahun 2010, Terminal Peti Kemas Internasional Kolombo di Pelabuhan Kolombo pada tahun 2011 dan Lotus Tower.juga di tahun yang sama.

Bukan Sri Lanka yang terjerat utang. Beberapa negara lain seperti Angora dan Kenya juga terkena dampaknya. Sebagian besar proyek ini dilaksanakan tanpa studi yang tepat tentang dampak sosial-ekonomi atau nilai komersial. Sri Lanka saat ini menghadapi inflasi yang tinggi dan lebih banyak kendala karena nilai mata uangnya yang rendah. sumber ; Gelora.co

Sumber: orangkata.my

0 Response to "Breakingnews, Sri Lanka Umumkan Keadaan Darurat akibat Krisis dan Hutang yang Tinggi, Tanah Digadaikan ke China!"

Post a Comment




>