Jaksa ‘Nasehati’ HR5 dengan Hadits Tentang Keturunan Rasulullah SAW di Persidangan

 


ContentMenarik -  Jaksa ‘menasehati’ Habib Rizieq Shihab di persidangan PN Jaktim. Jaksa mengutip hadits Nabi Muhammad SAW mengenai penegakan hukum yang adil meski itu pada keturunan Rasulullah sendiri.


Jaksa memberi tanggapan terhadap nota keberatan atau eksepsi terdakwa Habib Rizieq Shihab di PN Jaktim.

Baca Juga : Pengamat Sidney Jones : Seperti Ada Obsesi Pemerintah Seolah-olah FP1 Terkait Terorisme

Jaksa mengutip hadits Nabi Muhammad SAW mengenai hukum harus ditegakkan dengan adil kepada siapapun yang bersalah, meski itu putri Rasulullah sendiri yakni Fatimah.

Sidang tanggapan jaksa penuntut umum (JPU) terhadap eksepsi Habib Rizieq Shihab itu berlangsung di PN Jakarta Timur, Selasa (31/3/2021).

Jaksa awalnya menilai eksepsi yang diajukan Habib Rizieq Shihab bukan ruang lingkup eksepsi sebagaimana diatur dalam KUHAP, namun sekadar argumen dengan menggunakan ayat suci Al-Qur’an.

Jaksa saat membacakan tanggapan dalam sidang di PN Jakarta Timur, Selasa (30/3/2021) mengatakan, keberatan terdakwa Habib Rizieq tidaklah termasuk bagian dari dalil hukum yang berlaku.

Baca Juga : (Nadim Makarim) Menteri Pendidikan Salah Jawab Soal Matematika 1 + 1 x 0, Bilang = 0

Melainkan hanya bersifat argumen terdakwa HRS menggunakan ayat-ayat suci Al-Qur’an dan Hadits Rasulullah SAW yang tidak menjadi padanan dalam penerapan pidana umum di Indonesia.

Jaksa lantas mengutip hadits Nabi Muhammad SAW mengenai penegakan hukum yang adil.

Jaksa membacakan hadits bagaimana Nabi Muhammad SAW bertindak adil kepada orang yang melakukan kesalahan, sekalipun orang yang bersalah itu adalah keturunan atau anak kandungnya sendiri.

Namun dari sekian kutipan ayat-ayat suci Al-Qur’an dan Hadits Rasulullah SAW tersebut, jaksa penuntut umum terketuk hati meminjam sebagai kutipan di saat Rasulullah SAW mengumpulkan para sahabatnya.

Rasulullah SAW lalu bersabda, yang artinya “Sesungguhnya telah binasa umat sebelum kamu lantaran jika di tengah mereka ada seorang, atau yang dianggap mulia atau terhormat, mencuri atau dibiarkan.

Tapi jika ada di tengah mereka seorang lemah atau rakyat biasa mencuri, maka ditegakkan atasnya hukum.

Baca Juga : (Nadim Makarim) Menteri Pendidikan Salah Jawab Soal Matematika 1 + 1 x 0, Bilang = 0

“Demi Allah, jika Fatimah putri Muhammad mencuri, niscaya aku potong tangannya”, demikian jaksa mengutip salah satu Hadits Rasulullah SAW dalam persidangan itu.

Dari sabda Rasulullah SAW tersebut, jaksa penuntut umum memaknai siapa pun yang bersalah, hukum tetap ditegakkan, sebagaimana adidium hukum berbunyi fiat justitia et pereat mundus.

Dengan menegakkan nilai-nilai keadilan sebagaimana suri tauladan Rasulullah SAW, sekalipun Fatimah merupakan putri dan dzurriyah keturunan langsung dari Nabi Muhammad SAW, tetap berlaku keadilan itu dengan menghukumnya.

Sementara itu, Kuasa Hukum Habib Rizieq Shihab, Aziz Yanuar menanggapi apa yang disampaikan jaksa tersebut.

Menurut Aziz Yanuar, hadits yang disampaikan jaksa itu benar. Namun hadits itu tidak tepat jika disamakan dengan kasus Habib Rizieq Shihab.

“Hadisnya benar, tapi penyampaian yang salah, waktunya tidak tepat,” kata Aziz Yanuar.

“Ya tidak tepat menanggapinya, apa urusannya. Kita kan bicara soal keadilan, seperti itu. Kita setuju hadis tersebut tapi istidal-nya tidak pada tempatnya,” katanya lagi.

Habib Rizieq dalam sidang ini didakwa melakukan penghasutan sehingga menimbulkan kerumunan di Petamburan Jakpus, yang dianggap melanggar aturan mengenai pandemi COVID-19.

Kerumunan itu terjadi mengenai undangan pernikahan putri Habib Rizieq sekaligus peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW di Petamburan atau kediaman Habib Rizieq Shihab.

Habib Rizieq juga didakwa melakukan tindakan tidak patuh protokol kesehatan dan menghalang-halangi petugas COVID-19.

Peristiwa itu terjadi ketika Habib Rizieq mendatangi pondok pesantren miliknya di kawasan Megamendung, Kabupaten Bogor.

Lalu ketika Habib Rizieq menderita sakit dan dirawat di RS Ummi Bogor, ternyata Habib Rizieq dinyatakan positif Covid-19.

Namun RS Ummi dan Habib Rizieq, tidak terbuka dalam masalah tersebut sehingga muncul kegaduhan baru di Kota Bogor. source : Pojoksatu.id

NEXT>>>>>>

software untuk mengakses internet plasa hosting jasa pembuatan website iklan baris spesifikasi komputer server kumpulan software komputer hosting and domain pengertian klaim asuransi webhost indonesia asuransi islam dedicated server indonesia pengertian premi asuransi atlas indonesia pengertian asuransi syariah web hosting terbaik di indonesia perusahaan keuangan di indonesia hosting web daftar asuransi terbaik di indonesia download software pc terbaru web hosting terbaik indonesia web hosting terbaik indonesia makalah tentang asuransi kesehatan makalah asuransi cloud hosting indonesia usaha kesehatan sekolah universitas islam attahiriyah travelling in indonesia contoh bisnis plan sederhana daftar perusahaan asuransi di indonesia universitas internasional batam webhosting terbaik cloud server indonesia file hosting indonesia hosting domain murah asuransi menurut islam jumlah penduduk indonesia biaya kuliah universitas pancasila web hosting termurah web hosting gratisan manulife indonesia pt asuransi adira dinamika indonesian travel domain murah allianz indonesia harga web hosting universitas pendidikan indonesia cara membuat server vpn peringkat universitas di indonesia web hosting support php host indonesia domain paling murah biaya kuliah universitas trisakti harga hosting website indonesia travel guide hosting domain website builder indonesia jurusan universitas indonesia domain dan hosting web hosting indonesia indonesia travel laporan keuangan perusahaan go publik daftar universitas di indonesia domain dan hosting adalah daftar asuransi terbaik kode negara indonesia pengertian hukum asuransi universitas multimedia nusantara beli domain indonesia vps indonesia asuransi perjalanan ke eropa peta indonesia lengkap webhosting indonesia makalah asuransi syariah asuransi perusahaan adira asuransi promo domain murah bus indonesia domain hosting murah daftar asuransi pengertian asuransi pendidikan Nunavut budaya Lini Dayton Freight Hard drive Data Recovery Services Donate a Car di Maryland Pengganti motor Insurance Gas/Electricity Mortgage Attorney Loans Lawyer Donate Conference Call Degree Credit

 


ContentMenarik -  Jaksa ‘menasehati’ Habib Rizieq Shihab di persidangan PN Jaktim. Jaksa mengutip hadits Nabi Muhammad SAW mengenai penegakan hukum yang adil meski itu pada keturunan Rasulullah sendiri.


Jaksa memberi tanggapan terhadap nota keberatan atau eksepsi terdakwa Habib Rizieq Shihab di PN Jaktim.

Baca Juga : Pengamat Sidney Jones : Seperti Ada Obsesi Pemerintah Seolah-olah FP1 Terkait Terorisme

Jaksa mengutip hadits Nabi Muhammad SAW mengenai hukum harus ditegakkan dengan adil kepada siapapun yang bersalah, meski itu putri Rasulullah sendiri yakni Fatimah.

Sidang tanggapan jaksa penuntut umum (JPU) terhadap eksepsi Habib Rizieq Shihab itu berlangsung di PN Jakarta Timur, Selasa (31/3/2021).

Jaksa awalnya menilai eksepsi yang diajukan Habib Rizieq Shihab bukan ruang lingkup eksepsi sebagaimana diatur dalam KUHAP, namun sekadar argumen dengan menggunakan ayat suci Al-Qur’an.

Jaksa saat membacakan tanggapan dalam sidang di PN Jakarta Timur, Selasa (30/3/2021) mengatakan, keberatan terdakwa Habib Rizieq tidaklah termasuk bagian dari dalil hukum yang berlaku.

Baca Juga : (Nadim Makarim) Menteri Pendidikan Salah Jawab Soal Matematika 1 + 1 x 0, Bilang = 0

Melainkan hanya bersifat argumen terdakwa HRS menggunakan ayat-ayat suci Al-Qur’an dan Hadits Rasulullah SAW yang tidak menjadi padanan dalam penerapan pidana umum di Indonesia.

Jaksa lantas mengutip hadits Nabi Muhammad SAW mengenai penegakan hukum yang adil.

Jaksa membacakan hadits bagaimana Nabi Muhammad SAW bertindak adil kepada orang yang melakukan kesalahan, sekalipun orang yang bersalah itu adalah keturunan atau anak kandungnya sendiri.

Namun dari sekian kutipan ayat-ayat suci Al-Qur’an dan Hadits Rasulullah SAW tersebut, jaksa penuntut umum terketuk hati meminjam sebagai kutipan di saat Rasulullah SAW mengumpulkan para sahabatnya.

Rasulullah SAW lalu bersabda, yang artinya “Sesungguhnya telah binasa umat sebelum kamu lantaran jika di tengah mereka ada seorang, atau yang dianggap mulia atau terhormat, mencuri atau dibiarkan.

Tapi jika ada di tengah mereka seorang lemah atau rakyat biasa mencuri, maka ditegakkan atasnya hukum.

Baca Juga : (Nadim Makarim) Menteri Pendidikan Salah Jawab Soal Matematika 1 + 1 x 0, Bilang = 0

“Demi Allah, jika Fatimah putri Muhammad mencuri, niscaya aku potong tangannya”, demikian jaksa mengutip salah satu Hadits Rasulullah SAW dalam persidangan itu.

Dari sabda Rasulullah SAW tersebut, jaksa penuntut umum memaknai siapa pun yang bersalah, hukum tetap ditegakkan, sebagaimana adidium hukum berbunyi fiat justitia et pereat mundus.

Dengan menegakkan nilai-nilai keadilan sebagaimana suri tauladan Rasulullah SAW, sekalipun Fatimah merupakan putri dan dzurriyah keturunan langsung dari Nabi Muhammad SAW, tetap berlaku keadilan itu dengan menghukumnya.

Sementara itu, Kuasa Hukum Habib Rizieq Shihab, Aziz Yanuar menanggapi apa yang disampaikan jaksa tersebut.

Menurut Aziz Yanuar, hadits yang disampaikan jaksa itu benar. Namun hadits itu tidak tepat jika disamakan dengan kasus Habib Rizieq Shihab.

“Hadisnya benar, tapi penyampaian yang salah, waktunya tidak tepat,” kata Aziz Yanuar.

“Ya tidak tepat menanggapinya, apa urusannya. Kita kan bicara soal keadilan, seperti itu. Kita setuju hadis tersebut tapi istidal-nya tidak pada tempatnya,” katanya lagi.

Habib Rizieq dalam sidang ini didakwa melakukan penghasutan sehingga menimbulkan kerumunan di Petamburan Jakpus, yang dianggap melanggar aturan mengenai pandemi COVID-19.

Kerumunan itu terjadi mengenai undangan pernikahan putri Habib Rizieq sekaligus peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW di Petamburan atau kediaman Habib Rizieq Shihab.

Habib Rizieq juga didakwa melakukan tindakan tidak patuh protokol kesehatan dan menghalang-halangi petugas COVID-19.

Peristiwa itu terjadi ketika Habib Rizieq mendatangi pondok pesantren miliknya di kawasan Megamendung, Kabupaten Bogor.

Lalu ketika Habib Rizieq menderita sakit dan dirawat di RS Ummi Bogor, ternyata Habib Rizieq dinyatakan positif Covid-19.

Namun RS Ummi dan Habib Rizieq, tidak terbuka dalam masalah tersebut sehingga muncul kegaduhan baru di Kota Bogor. source : Pojoksatu.id

NEXT>>>>>>

0 Response to "Jaksa ‘Nasehati’ HR5 dengan Hadits Tentang Keturunan Rasulullah SAW di Persidangan"

Post a Comment




>