Anak Buah Juliari Ungkap Perintah Hilangkan Bukti Terima Fee Bansos Corona


Mantan Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Bansos Corona Kementerian Sosial (Kemensos), Matheus Joko Santoso mengungkapkan adanya perintah untuk menghilangkan barang bukti penerimaan fee dari penyedia bansos Corona.

Hal itu diungkapkan Matheus saat bersaksi di persidangan perkara suap bansos Corona dengan terdakwa Harry Van Sidabukke dan Ardian Iskandar Maddanatja.

Awalnya, tim penasihat hukum terdakwa mengingatkan Matheus soal adanya perintah dari mantan Kuasa Pengguna Anggaran (KPA) Bansos Corona, Adi Wahyono untuk menghilangkan bukti penerimaan fee dari penyedia bansos Corona. Matheus mengoreksi keterangannya di BAP soal siapa yang memberi arahan.

"Apakah bapak mengingat ada arahan dari saksi Adi Wahyono untuk menghilangkan beberapa barang bukti atau penerimaan terkait dana dari penyedia bansos sembako?" tanya salah satu tim penasihat hukum terdakwa dalam sidang suap bansos Corona di Pengadilan Tipikor Jakarta, Jalan Bungur Besar Raya, Jakarta Pusat, Senin (15/3/2021).

Matheus menjawab dirinya ingat perintah tersebut. Dia menyebut perintah itu datang dari staf ahli mantan Mensos, Kukuh Ary Wibowo dan staf khusus Menteri Bidang Hubungan Antarlembaga, Erwin Tobing. Dalam perintah itu, Matheus diminta menghilangkan bukti berupa barang elektronik.

"Yang memberikan arahan adalah Erwin dan Kukuh di tempat Pak Adi Wahyono. Saya ingat sekali waktu itu arahannya menghilangkan barang bukti HP, alat kerja elektronik, atau laptop atau gadget," jelasnya.

Matheus mengaku bahwa perintah dari Kukuh dan Erwin itu disampaikan ke Adi lalu baru setelah itu kepadanya. Dia bersama Adi lalu diminta untuk menghilangkan barang bukti penerimaan fee bansos Corona.

"(Bunyi perintahnya) seingat saya untuk menghilangkan barang bukti atau mengganti dengan alat komunikasi yang baru. Caranya, mekanismenya, yang jelas barang bukti hilang itu bagaimana," ucap Joko.

Dalam kasus ini, Juliari Peter Batubara, Adi Wahyono dan Matheus Joko Santoso ditetapkan menjadi tersangka bansos Corona. Di sidang ini, yang duduk sebagai terdakwa adalah Harry Van Sidabukke dan Ardian Iskandar Maddanatja.

Keduanya didakwa memberi suap ke mantan Menteri Sosial Juliari Peter Batubara dkk. Harry disebut jaksa memberi suap Rp 1,28 miliar, sedangkan Ardian memberi Rp 1,95 miliar.

Keduanya memberi uang suap agar Kemensos menunjuk perusahaan mereka sebagai penyedia bansos sembako Corona. Mereka juga memberikan fee Rp 10 ribu per paket bansos Corona ke Juliari Batubara setiap mereka mendapatkan proyek itu, uang ini yang disebut uang operasional.(dtk)
software untuk mengakses internet plasa hosting jasa pembuatan website iklan baris spesifikasi komputer server kumpulan software komputer hosting and domain pengertian klaim asuransi webhost indonesia asuransi islam dedicated server indonesia pengertian premi asuransi atlas indonesia pengertian asuransi syariah web hosting terbaik di indonesia perusahaan keuangan di indonesia hosting web daftar asuransi terbaik di indonesia download software pc terbaru web hosting terbaik indonesia web hosting terbaik indonesia makalah tentang asuransi kesehatan makalah asuransi cloud hosting indonesia usaha kesehatan sekolah universitas islam attahiriyah travelling in indonesia contoh bisnis plan sederhana daftar perusahaan asuransi di indonesia universitas internasional batam webhosting terbaik cloud server indonesia file hosting indonesia hosting domain murah asuransi menurut islam jumlah penduduk indonesia biaya kuliah universitas pancasila web hosting termurah web hosting gratisan manulife indonesia pt asuransi adira dinamika indonesian travel domain murah allianz indonesia harga web hosting universitas pendidikan indonesia cara membuat server vpn peringkat universitas di indonesia web hosting support php host indonesia domain paling murah biaya kuliah universitas trisakti harga hosting website indonesia travel guide hosting domain website builder indonesia jurusan universitas indonesia domain dan hosting web hosting indonesia indonesia travel laporan keuangan perusahaan go publik daftar universitas di indonesia domain dan hosting adalah daftar asuransi terbaik kode negara indonesia pengertian hukum asuransi universitas multimedia nusantara beli domain indonesia vps indonesia asuransi perjalanan ke eropa peta indonesia lengkap webhosting indonesia makalah asuransi syariah asuransi perusahaan adira asuransi promo domain murah bus indonesia domain hosting murah daftar asuransi pengertian asuransi pendidikan Nunavut budaya Lini Dayton Freight Hard drive Data Recovery Services Donate a Car di Maryland Pengganti motor Insurance Gas/Electricity Mortgage Attorney Loans Lawyer Donate Conference Call Degree Credit


Mantan Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Bansos Corona Kementerian Sosial (Kemensos), Matheus Joko Santoso mengungkapkan adanya perintah untuk menghilangkan barang bukti penerimaan fee dari penyedia bansos Corona.

Hal itu diungkapkan Matheus saat bersaksi di persidangan perkara suap bansos Corona dengan terdakwa Harry Van Sidabukke dan Ardian Iskandar Maddanatja.

Awalnya, tim penasihat hukum terdakwa mengingatkan Matheus soal adanya perintah dari mantan Kuasa Pengguna Anggaran (KPA) Bansos Corona, Adi Wahyono untuk menghilangkan bukti penerimaan fee dari penyedia bansos Corona. Matheus mengoreksi keterangannya di BAP soal siapa yang memberi arahan.

"Apakah bapak mengingat ada arahan dari saksi Adi Wahyono untuk menghilangkan beberapa barang bukti atau penerimaan terkait dana dari penyedia bansos sembako?" tanya salah satu tim penasihat hukum terdakwa dalam sidang suap bansos Corona di Pengadilan Tipikor Jakarta, Jalan Bungur Besar Raya, Jakarta Pusat, Senin (15/3/2021).

Matheus menjawab dirinya ingat perintah tersebut. Dia menyebut perintah itu datang dari staf ahli mantan Mensos, Kukuh Ary Wibowo dan staf khusus Menteri Bidang Hubungan Antarlembaga, Erwin Tobing. Dalam perintah itu, Matheus diminta menghilangkan bukti berupa barang elektronik.

"Yang memberikan arahan adalah Erwin dan Kukuh di tempat Pak Adi Wahyono. Saya ingat sekali waktu itu arahannya menghilangkan barang bukti HP, alat kerja elektronik, atau laptop atau gadget," jelasnya.

Matheus mengaku bahwa perintah dari Kukuh dan Erwin itu disampaikan ke Adi lalu baru setelah itu kepadanya. Dia bersama Adi lalu diminta untuk menghilangkan barang bukti penerimaan fee bansos Corona.

"(Bunyi perintahnya) seingat saya untuk menghilangkan barang bukti atau mengganti dengan alat komunikasi yang baru. Caranya, mekanismenya, yang jelas barang bukti hilang itu bagaimana," ucap Joko.

Dalam kasus ini, Juliari Peter Batubara, Adi Wahyono dan Matheus Joko Santoso ditetapkan menjadi tersangka bansos Corona. Di sidang ini, yang duduk sebagai terdakwa adalah Harry Van Sidabukke dan Ardian Iskandar Maddanatja.

Keduanya didakwa memberi suap ke mantan Menteri Sosial Juliari Peter Batubara dkk. Harry disebut jaksa memberi suap Rp 1,28 miliar, sedangkan Ardian memberi Rp 1,95 miliar.

Keduanya memberi uang suap agar Kemensos menunjuk perusahaan mereka sebagai penyedia bansos sembako Corona. Mereka juga memberikan fee Rp 10 ribu per paket bansos Corona ke Juliari Batubara setiap mereka mendapatkan proyek itu, uang ini yang disebut uang operasional.(dtk)

0 Response to "Anak Buah Juliari Ungkap Perintah Hilangkan Bukti Terima Fee Bansos Corona"

Post a comment




>