Terungkap Anggaran Dana GAR ITB untuk Proyek 'DinS'


ContentMenarik -  Gerakan Anti Radikalisme (GAR) ITB terhadap mantan Ketum PP Muhammadiyah Din Syamsuddin sempat dikecam oleh beberapa tokoh. Pasalnya, GAR ITB disebut melaporkan Din dengan tuduhan sebagai tokoh radikalisme.

Namun, GAR ITB sudah membantahnya. Mereka mengatakan, Din dilaporkan ke KASN dengan tuduhan pelanggaran kode etik bukan terkait radikalisme.

Hingga kini polemik soal GAR ITB dan Din Syamsuddin terus berlanjut. Bahkan yang terbaru, jumlah dana yang digunakan GAR ITB untuk melaporkan Din pada tanggal 1 Februari 2021 terungkap ke publik.

Dengan label Laporan Keuangan Proyek DinS, GAR ITB disebut mengeluarkan dana sebesar Rp35 juta lebih. Dana tersebut didapat dari donasi individu dan 71 alumni ITB, lalu donasi komunitas dari para alumni ITB angkatan 1973, dan pendapatan bunga tabungan. Jumlahnya mencapai Rp50 juta lebih.

Sedangkan biaya yang dikeluarkan untuk Proyek Din Syamsuddin ini total menghabiskan Rp 35.550.679, sehingga masih terdapat saldo dari proyek ini sebesar Rp 14.770.380.

Dalam dua halaman laporan keuangan tersebut dijelaskan segala macam pengeluaran, mulai dari yang terkecil hingga yang terbesar. Untuk mengelompokkan biaya pengeluaran, GAR ITB membaginya dalam dua bagian.

Pertama untuk biaya-biaya kegiatan atau biaya langsung. Untuk kelompok ini, pengeluaran sebanyak Rp34.586.660.

Sementara kedua adalah biaya lain-lain atau tak langsung. Untuk kelompok ini, jumlah pengeluarannya sangat kecil, yakni Rp964.079.

software untuk mengakses internet plasa hosting jasa pembuatan website iklan baris spesifikasi komputer server kumpulan software komputer hosting and domain pengertian klaim asuransi webhost indonesia asuransi islam dedicated server indonesia pengertian premi asuransi atlas indonesia pengertian asuransi syariah web hosting terbaik di indonesia perusahaan keuangan di indonesia hosting web daftar asuransi terbaik di indonesia download software pc terbaru web hosting terbaik indonesia web hosting terbaik indonesia makalah tentang asuransi kesehatan makalah asuransi cloud hosting indonesia usaha kesehatan sekolah universitas islam attahiriyah travelling in indonesia contoh bisnis plan sederhana daftar perusahaan asuransi di indonesia universitas internasional batam webhosting terbaik cloud server indonesia file hosting indonesia hosting domain murah asuransi menurut islam jumlah penduduk indonesia biaya kuliah universitas pancasila web hosting termurah web hosting gratisan manulife indonesia pt asuransi adira dinamika indonesian travel domain murah allianz indonesia harga web hosting universitas pendidikan indonesia cara membuat server vpn peringkat universitas di indonesia web hosting support php host indonesia domain paling murah biaya kuliah universitas trisakti harga hosting website indonesia travel guide hosting domain website builder indonesia jurusan universitas indonesia domain dan hosting web hosting indonesia indonesia travel laporan keuangan perusahaan go publik daftar universitas di indonesia domain dan hosting adalah daftar asuransi terbaik kode negara indonesia pengertian hukum asuransi universitas multimedia nusantara beli domain indonesia vps indonesia asuransi perjalanan ke eropa peta indonesia lengkap webhosting indonesia makalah asuransi syariah asuransi perusahaan adira asuransi promo domain murah bus indonesia domain hosting murah daftar asuransi pengertian asuransi pendidikan Nunavut budaya Lini Dayton Freight Hard drive Data Recovery Services Donate a Car di Maryland Pengganti motor Insurance Gas/Electricity Mortgage Attorney Loans Lawyer Donate Conference Call Degree Credit


ContentMenarik -  Gerakan Anti Radikalisme (GAR) ITB terhadap mantan Ketum PP Muhammadiyah Din Syamsuddin sempat dikecam oleh beberapa tokoh. Pasalnya, GAR ITB disebut melaporkan Din dengan tuduhan sebagai tokoh radikalisme.

Namun, GAR ITB sudah membantahnya. Mereka mengatakan, Din dilaporkan ke KASN dengan tuduhan pelanggaran kode etik bukan terkait radikalisme.

Hingga kini polemik soal GAR ITB dan Din Syamsuddin terus berlanjut. Bahkan yang terbaru, jumlah dana yang digunakan GAR ITB untuk melaporkan Din pada tanggal 1 Februari 2021 terungkap ke publik.

Dengan label Laporan Keuangan Proyek DinS, GAR ITB disebut mengeluarkan dana sebesar Rp35 juta lebih. Dana tersebut didapat dari donasi individu dan 71 alumni ITB, lalu donasi komunitas dari para alumni ITB angkatan 1973, dan pendapatan bunga tabungan. Jumlahnya mencapai Rp50 juta lebih.

Sedangkan biaya yang dikeluarkan untuk Proyek Din Syamsuddin ini total menghabiskan Rp 35.550.679, sehingga masih terdapat saldo dari proyek ini sebesar Rp 14.770.380.

Dalam dua halaman laporan keuangan tersebut dijelaskan segala macam pengeluaran, mulai dari yang terkecil hingga yang terbesar. Untuk mengelompokkan biaya pengeluaran, GAR ITB membaginya dalam dua bagian.

Pertama untuk biaya-biaya kegiatan atau biaya langsung. Untuk kelompok ini, pengeluaran sebanyak Rp34.586.660.

Sementara kedua adalah biaya lain-lain atau tak langsung. Untuk kelompok ini, jumlah pengeluarannya sangat kecil, yakni Rp964.079.

0 Response to "Terungkap Anggaran Dana GAR ITB untuk Proyek 'DinS'"

Post a comment




>