Seorang Saksi Mata Menyaksikan Detik demi Detik Peringkusan 6 Pengawal HR5, Yang Berbeda dengan Hasil Rekonstruksi

 

Liputan Majalah TEMPO terbaru:


🔎 Komisi Nasional Hak Asasi Manusia dan kepolisian punya versi berbeda soal tewasnya enam pengawal Rizieq Syihab. 

⏩ Badan Reserse Kriminal Kepolisian RI disebut kesulitan memeriksa polisi yang terlibat.
🔎Seorang saksi mata menyaksikan detik demi detik peringkusan enam pengawal Rizieq Syihab. 

🔎Komnas HAM menemukan serpihan proyektil dan selongsong peluru di luar tempat rekonstruksi polisi. 

🔎Sinyal ponsel seorang laskar FPI yang tewas tertangkap di Pasar Baru, Jakarta Pusat. 

***

PEMERIKSAAN di lantai dua gedung Komisi Nasional Hak Asasi Manusia berakhir pada Senin, 28 Desember 2020, menjelang tengah malam. Selama hampir 12 jam, dua penyidik Badan Reserse Kriminal Kepolisian RI meminta keterangan dari saksi peristiwa penyergapan enam pengawal Imam Besar Front Pembela Islam (FPI) Muhammad Rizieq Syihab pada Senin dinihari, 7 Desember 2020. Pantauan Tempo, pemeriksaan maraton itu berlangsung tertutup.

Direktur Tindak Pidana Umum Bareskrim Polri Brigadir Jenderal Andi Rian Djajadi mengatakan saksi tersebut adalah sopir mobil derek. Sopir tersebut berada di Rest Area Kilometer 50 saat petugas dari Kepolisian Daerah Metro Jaya mengepung mobil Chevrolet Spin berpelat nomor B-2152-TBM yang digunakan enam anggota Laskar Khusus FPI. “Keterangannya sesuai dengan saksi lain,” ujar Andi kepada Tempo pada Rabu, 30 Desember 2020.

Bareskrim mengambil alih penyidikan kematian enam anggota Laskar Khusus FPI dari Kepolisian Daerah Metropolitan Jakarta Raya pada 10 Desember 2020. Berdasarkan hasil rekonstruksi, menurut Andi, mobil yang digunakan pengawal Rizieq sempat bergesekan dengan mobil polisi yang mengintai perjalanan Rizieq dari Sentul menuju Karawang, Jawa Barat. Sempat terjadi tembak-menembak yang membuat mobil Spin berhenti di Rest Area Kilometer 50.

Polisi lalu mengevakuasi enam orang itu beserta kendaraannya di rest area. Dua anggota laskar yang mengalami luka tembak dipindahkan ke mobil lain. Sisanya yang masih bugar dimasukkan ke dalam mobil Daihatsu Xenia milik polisi. Menurut Andi, dalam perjalanan pulang menuju Jakarta, polisi menembak keempat anggota laskar karena berusaha merebut senjata petugas. Kejadian itu berlangsung di jalan tol Kilometer 51.

Seorang pejabat yang menelusuri peristiwa tersebut mengatakan sopir tersebut dipanggil untuk menderek mobil Spin di rest area. Namun, karena dua ban mobil itu bocor dan mesin tak bisa lagi menyala, sopir tersebut meminta bantuan mobil derek gendong atau towing. Sopir tersebut menyaksikan pemindahan para pengawal Rizieq ke mobil Xenia milik polisi lewat pintu belakang tanpa diborgol. Pemindahan itu dilakukan setelah satu mobil Toyota Land Cruiser tiba di area peristirahatan. Penumpang mobil itu turun dan memberi sejumlah instruksi kepada polisi di sana.

Keterangan sopir itu berbeda dengan pernyataan Kepala Kepolisian Daerah Metro Jaya Inspektur Jenderal Fadil Imran. Setelah peristiwa tersebut, Fadil menyebutkan enam anggota FPI ditembak di jalan tol Cikampek Kilometer 50 setelah mobil polisi dipepet dan diserang dengan senjata api dan senjata tajam. Fadil juga menyebut empat anggota FPI kabur. Andi pun membenarkan kesaksian sopir itu bahwa polisi tak melakukan penembakan di Kilometer 50. “Kami pastikan tidak ada tembakan di situ.”

Pejabat yang menelusuri peristiwa tersebut juga bercerita, sopir derek juga melintas di Kilometer 51 tak lama setelah rekannya, sopir mobil derek gendong, mengangkut Chevrolet Spin milik Laskar FPI. Dia tak melihat peristiwa apa pun di sana saat menuju pintu keluar Karawang Timur untuk memutar dan mengarah ke Jakarta

Kesaksian ini berseberangan dengan hasil rekonstruksi yang menyebutkan bahwa mobil Xenia menepi cukup lama setelah penembakan terjadi. 

👉SELENGKAPNYA di Majalah TEMPO edisi terbaru (4-11 Januari 2020)



software untuk mengakses internet plasa hosting jasa pembuatan website iklan baris spesifikasi komputer server kumpulan software komputer hosting and domain pengertian klaim asuransi webhost indonesia asuransi islam dedicated server indonesia pengertian premi asuransi atlas indonesia pengertian asuransi syariah web hosting terbaik di indonesia perusahaan keuangan di indonesia hosting web daftar asuransi terbaik di indonesia download software pc terbaru web hosting terbaik indonesia web hosting terbaik indonesia makalah tentang asuransi kesehatan makalah asuransi cloud hosting indonesia usaha kesehatan sekolah universitas islam attahiriyah travelling in indonesia contoh bisnis plan sederhana daftar perusahaan asuransi di indonesia universitas internasional batam webhosting terbaik cloud server indonesia file hosting indonesia hosting domain murah asuransi menurut islam jumlah penduduk indonesia biaya kuliah universitas pancasila web hosting termurah web hosting gratisan manulife indonesia pt asuransi adira dinamika indonesian travel domain murah allianz indonesia harga web hosting universitas pendidikan indonesia cara membuat server vpn peringkat universitas di indonesia web hosting support php host indonesia domain paling murah biaya kuliah universitas trisakti harga hosting website indonesia travel guide hosting domain website builder indonesia jurusan universitas indonesia domain dan hosting web hosting indonesia indonesia travel laporan keuangan perusahaan go publik daftar universitas di indonesia domain dan hosting adalah daftar asuransi terbaik kode negara indonesia pengertian hukum asuransi universitas multimedia nusantara beli domain indonesia vps indonesia asuransi perjalanan ke eropa peta indonesia lengkap webhosting indonesia makalah asuransi syariah asuransi perusahaan adira asuransi promo domain murah bus indonesia domain hosting murah daftar asuransi pengertian asuransi pendidikan Nunavut budaya Lini Dayton Freight Hard drive Data Recovery Services Donate a Car di Maryland Pengganti motor Insurance Gas/Electricity Mortgage Attorney Loans Lawyer Donate Conference Call Degree Credit

 

Liputan Majalah TEMPO terbaru:


🔎 Komisi Nasional Hak Asasi Manusia dan kepolisian punya versi berbeda soal tewasnya enam pengawal Rizieq Syihab. 

⏩ Badan Reserse Kriminal Kepolisian RI disebut kesulitan memeriksa polisi yang terlibat.
🔎Seorang saksi mata menyaksikan detik demi detik peringkusan enam pengawal Rizieq Syihab. 

🔎Komnas HAM menemukan serpihan proyektil dan selongsong peluru di luar tempat rekonstruksi polisi. 

🔎Sinyal ponsel seorang laskar FPI yang tewas tertangkap di Pasar Baru, Jakarta Pusat. 

***

PEMERIKSAAN di lantai dua gedung Komisi Nasional Hak Asasi Manusia berakhir pada Senin, 28 Desember 2020, menjelang tengah malam. Selama hampir 12 jam, dua penyidik Badan Reserse Kriminal Kepolisian RI meminta keterangan dari saksi peristiwa penyergapan enam pengawal Imam Besar Front Pembela Islam (FPI) Muhammad Rizieq Syihab pada Senin dinihari, 7 Desember 2020. Pantauan Tempo, pemeriksaan maraton itu berlangsung tertutup.

Direktur Tindak Pidana Umum Bareskrim Polri Brigadir Jenderal Andi Rian Djajadi mengatakan saksi tersebut adalah sopir mobil derek. Sopir tersebut berada di Rest Area Kilometer 50 saat petugas dari Kepolisian Daerah Metro Jaya mengepung mobil Chevrolet Spin berpelat nomor B-2152-TBM yang digunakan enam anggota Laskar Khusus FPI. “Keterangannya sesuai dengan saksi lain,” ujar Andi kepada Tempo pada Rabu, 30 Desember 2020.

Bareskrim mengambil alih penyidikan kematian enam anggota Laskar Khusus FPI dari Kepolisian Daerah Metropolitan Jakarta Raya pada 10 Desember 2020. Berdasarkan hasil rekonstruksi, menurut Andi, mobil yang digunakan pengawal Rizieq sempat bergesekan dengan mobil polisi yang mengintai perjalanan Rizieq dari Sentul menuju Karawang, Jawa Barat. Sempat terjadi tembak-menembak yang membuat mobil Spin berhenti di Rest Area Kilometer 50.

Polisi lalu mengevakuasi enam orang itu beserta kendaraannya di rest area. Dua anggota laskar yang mengalami luka tembak dipindahkan ke mobil lain. Sisanya yang masih bugar dimasukkan ke dalam mobil Daihatsu Xenia milik polisi. Menurut Andi, dalam perjalanan pulang menuju Jakarta, polisi menembak keempat anggota laskar karena berusaha merebut senjata petugas. Kejadian itu berlangsung di jalan tol Kilometer 51.

Seorang pejabat yang menelusuri peristiwa tersebut mengatakan sopir tersebut dipanggil untuk menderek mobil Spin di rest area. Namun, karena dua ban mobil itu bocor dan mesin tak bisa lagi menyala, sopir tersebut meminta bantuan mobil derek gendong atau towing. Sopir tersebut menyaksikan pemindahan para pengawal Rizieq ke mobil Xenia milik polisi lewat pintu belakang tanpa diborgol. Pemindahan itu dilakukan setelah satu mobil Toyota Land Cruiser tiba di area peristirahatan. Penumpang mobil itu turun dan memberi sejumlah instruksi kepada polisi di sana.

Keterangan sopir itu berbeda dengan pernyataan Kepala Kepolisian Daerah Metro Jaya Inspektur Jenderal Fadil Imran. Setelah peristiwa tersebut, Fadil menyebutkan enam anggota FPI ditembak di jalan tol Cikampek Kilometer 50 setelah mobil polisi dipepet dan diserang dengan senjata api dan senjata tajam. Fadil juga menyebut empat anggota FPI kabur. Andi pun membenarkan kesaksian sopir itu bahwa polisi tak melakukan penembakan di Kilometer 50. “Kami pastikan tidak ada tembakan di situ.”

Pejabat yang menelusuri peristiwa tersebut juga bercerita, sopir derek juga melintas di Kilometer 51 tak lama setelah rekannya, sopir mobil derek gendong, mengangkut Chevrolet Spin milik Laskar FPI. Dia tak melihat peristiwa apa pun di sana saat menuju pintu keluar Karawang Timur untuk memutar dan mengarah ke Jakarta

Kesaksian ini berseberangan dengan hasil rekonstruksi yang menyebutkan bahwa mobil Xenia menepi cukup lama setelah penembakan terjadi. 

👉SELENGKAPNYA di Majalah TEMPO edisi terbaru (4-11 Januari 2020)



0 Response to "Seorang Saksi Mata Menyaksikan Detik demi Detik Peringkusan 6 Pengawal HR5, Yang Berbeda dengan Hasil Rekonstruksi"

Post a comment




>