Mendadak Dukung Anak dan Mantu Jokowi, Fahri Hamzah Akhirnya Dihakimi



Fahri Hamzah dulunya adalah kader PKS. Dia juga sempat berseteru dengan PKS. Selama fase itu, Fahri berseberangan dengan pemerintahan Joko Widodo (Jokowi). Kini, setelah menjadi kader Partai Gelora, Fahri mesra dengan Jokowi.

 

Perubahan itu kemudian menjadi makanan empuk bagi para netizen. Perubahan paling mencolok yang diumbar netizen adalah pandangan Fahri tentang politik dinasti. Netizen kemudian membandingkan omongan Fahri yang dulu dengan Fahri yang saat ini.


Pada Oktober 2019, Fahri membuat cuitan di twitter. "Anak dan keluarga presiden jokowi masih muda..sebaiknya jangan masuk politik ketika belum matang dan ketika situasi bisa menyeret publik menilai bahwa presiden ingin membangun dinasti kekuasaan..santai ajalah..berilah tenaga pada reputasi presiden itu lebih penting sekarang.." begitu tulis Fahri.

 

Pada 18 September 2020, Fahri membuat cuitan merespons Said Didu. "Bang@said_didu, Pertama itu teknis di lapangan, tidak terkait kerajaan atau dinasti. Kedua, dinasti itu pewarisan kekuasaan melalui darah. Sementara ini kan pemilu. Ada kemungkinan menang dan kalah. Santai aja, jangan tegang menghadapi pilkada. Ini demokrasi lokal yang biasa," begitu tulis Fahri.


Dua pandangan yang berbeda itu kemudian jadi makanan empuk bagi netizen. Seranhan dan penghakiman netizen menggejala. Ditambah lagi Partai Gelora mendukung Bobby dan Gibran di pilkada. Bobby adalah menantu Presiden Jokowi. Gibran adalah anak Presiden Jokowi.

 

Geliat Fahri di dunia maya langsung melejit. Netizen memang menyoroti perubahan pandangan politik Fahri. Ada juga yang mengaitkannya dengan pemberian bintang tanda jasa. Fahri dinilai melunak setelah mendapatkan bintang jasa.

 

Lalu?

 

Ini adalah dinamika politik. Orang berubah haluan politik atau partai politik itu hal yang biasa. Banyak juga yang berubah haluan soal politik atau partai politik. Bukan hanya Fahri. Ahok dulu anggota PIB, pindah ke Golkar, pindah ke Gerindra, pindah ke PDIP. Kini jadi Komisaris Utama Pertamina.

 

Amien Rais pindah dari PAN ke partai baru yang belum dideklarasikan. Tedjo Edhy Purdijanto pindah dari NasDem ke Partai Berkarya. Masih banyak lagi yang melakukan perubahan halian politik. Bagi saya biasa saja.


Apalagi politik secara sederhana adalah "siapa mendapatkan apa dengan cara bagaimana". Artinya, jika di satu parpol atau haluan politik seseorang tak mendapatkan apa yang dia buru, tentu pindah haluan tak masalah.

 

Yang jadi ruwet adalah ketika para pendukung sosok politisi atau partai politik karena haluan tertentu yang sangat fanatik. Itu yang menyedihkan.

 

Kalau terlalu fanatik nanti tak bisa menerima perubahan dinamika politik. Sebab, politik memungkinkan kemarin lawan dan sekarang kawan. Yang fanatik, lalu mau apa kalau sosok atau parpol yang dia dukung karena haluan politik berubah haluan? Malah bisa pusing sendiri.


Sekali lagi, fenomena Fahri biasa saja dalam politik. Orang yang menyerang Fahri pun bisa jadi juga pernah pindah haluan politik. Jadi ya biasa saja. Jangan dibawa sampai stress. (*)


)


Pakar diabetes: "Lupakan insulin! Diabetes bisa diobati dengan produk biasa..."
software untuk mengakses internet plasa hosting jasa pembuatan website iklan baris spesifikasi komputer server kumpulan software komputer hosting and domain pengertian klaim asuransi webhost indonesia asuransi islam dedicated server indonesia pengertian premi asuransi atlas indonesia pengertian asuransi syariah web hosting terbaik di indonesia perusahaan keuangan di indonesia hosting web daftar asuransi terbaik di indonesia download software pc terbaru web hosting terbaik indonesia web hosting terbaik indonesia makalah tentang asuransi kesehatan makalah asuransi cloud hosting indonesia usaha kesehatan sekolah universitas islam attahiriyah travelling in indonesia contoh bisnis plan sederhana daftar perusahaan asuransi di indonesia universitas internasional batam webhosting terbaik cloud server indonesia file hosting indonesia hosting domain murah asuransi menurut islam jumlah penduduk indonesia biaya kuliah universitas pancasila web hosting termurah web hosting gratisan manulife indonesia pt asuransi adira dinamika indonesian travel domain murah allianz indonesia harga web hosting universitas pendidikan indonesia cara membuat server vpn peringkat universitas di indonesia web hosting support php host indonesia domain paling murah biaya kuliah universitas trisakti harga hosting website indonesia travel guide hosting domain website builder indonesia jurusan universitas indonesia domain dan hosting web hosting indonesia indonesia travel laporan keuangan perusahaan go publik daftar universitas di indonesia domain dan hosting adalah daftar asuransi terbaik kode negara indonesia pengertian hukum asuransi universitas multimedia nusantara beli domain indonesia vps indonesia asuransi perjalanan ke eropa peta indonesia lengkap webhosting indonesia makalah asuransi syariah asuransi perusahaan adira asuransi promo domain murah bus indonesia domain hosting murah daftar asuransi pengertian asuransi pendidikan Nunavut budaya Lini Dayton Freight Hard drive Data Recovery Services Donate a Car di Maryland Pengganti motor Insurance Gas/Electricity Mortgage Attorney Loans Lawyer Donate Conference Call Degree Credit



Fahri Hamzah dulunya adalah kader PKS. Dia juga sempat berseteru dengan PKS. Selama fase itu, Fahri berseberangan dengan pemerintahan Joko Widodo (Jokowi). Kini, setelah menjadi kader Partai Gelora, Fahri mesra dengan Jokowi.

 

Perubahan itu kemudian menjadi makanan empuk bagi para netizen. Perubahan paling mencolok yang diumbar netizen adalah pandangan Fahri tentang politik dinasti. Netizen kemudian membandingkan omongan Fahri yang dulu dengan Fahri yang saat ini.


Pada Oktober 2019, Fahri membuat cuitan di twitter. "Anak dan keluarga presiden jokowi masih muda..sebaiknya jangan masuk politik ketika belum matang dan ketika situasi bisa menyeret publik menilai bahwa presiden ingin membangun dinasti kekuasaan..santai ajalah..berilah tenaga pada reputasi presiden itu lebih penting sekarang.." begitu tulis Fahri.

 

Pada 18 September 2020, Fahri membuat cuitan merespons Said Didu. "Bang@said_didu, Pertama itu teknis di lapangan, tidak terkait kerajaan atau dinasti. Kedua, dinasti itu pewarisan kekuasaan melalui darah. Sementara ini kan pemilu. Ada kemungkinan menang dan kalah. Santai aja, jangan tegang menghadapi pilkada. Ini demokrasi lokal yang biasa," begitu tulis Fahri.


Dua pandangan yang berbeda itu kemudian jadi makanan empuk bagi netizen. Seranhan dan penghakiman netizen menggejala. Ditambah lagi Partai Gelora mendukung Bobby dan Gibran di pilkada. Bobby adalah menantu Presiden Jokowi. Gibran adalah anak Presiden Jokowi.

 

Geliat Fahri di dunia maya langsung melejit. Netizen memang menyoroti perubahan pandangan politik Fahri. Ada juga yang mengaitkannya dengan pemberian bintang tanda jasa. Fahri dinilai melunak setelah mendapatkan bintang jasa.

 

Lalu?

 

Ini adalah dinamika politik. Orang berubah haluan politik atau partai politik itu hal yang biasa. Banyak juga yang berubah haluan soal politik atau partai politik. Bukan hanya Fahri. Ahok dulu anggota PIB, pindah ke Golkar, pindah ke Gerindra, pindah ke PDIP. Kini jadi Komisaris Utama Pertamina.

 

Amien Rais pindah dari PAN ke partai baru yang belum dideklarasikan. Tedjo Edhy Purdijanto pindah dari NasDem ke Partai Berkarya. Masih banyak lagi yang melakukan perubahan halian politik. Bagi saya biasa saja.


Apalagi politik secara sederhana adalah "siapa mendapatkan apa dengan cara bagaimana". Artinya, jika di satu parpol atau haluan politik seseorang tak mendapatkan apa yang dia buru, tentu pindah haluan tak masalah.

 

Yang jadi ruwet adalah ketika para pendukung sosok politisi atau partai politik karena haluan tertentu yang sangat fanatik. Itu yang menyedihkan.

 

Kalau terlalu fanatik nanti tak bisa menerima perubahan dinamika politik. Sebab, politik memungkinkan kemarin lawan dan sekarang kawan. Yang fanatik, lalu mau apa kalau sosok atau parpol yang dia dukung karena haluan politik berubah haluan? Malah bisa pusing sendiri.


Sekali lagi, fenomena Fahri biasa saja dalam politik. Orang yang menyerang Fahri pun bisa jadi juga pernah pindah haluan politik. Jadi ya biasa saja. Jangan dibawa sampai stress. (*)


)


Pakar diabetes: "Lupakan insulin! Diabetes bisa diobati dengan produk biasa..."

0 Response to "Mendadak Dukung Anak dan Mantu Jokowi, Fahri Hamzah Akhirnya Dihakimi"

Post a comment




>