Cakra Buana PDIP Kecewa Jokowi, Bukan Perhatikan Rakyat Malah Bangun Dinasti Politik untuk Anak & Mantu



Tak bisa dipungkiri saat ini banyak anggota Satuan Tugas (Satgas) Cakra Buana Ormas Sayap Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) resah dan kecewa karena banyak kebijakan Presiden Jokowi yang tak sesuai komitmen. Jokowi malah sibuk membangun dinasti politik menyiapkan anak dan mantunya serta iparnya sebagai pimpinan daerah ketimbang perhatikan rakyatnya sendiri.

Demikian dikatakan Kepala Satgas Cakra Buana PDIP DKI Jakarta, Kadiman Sutedy, di sela pertemuan dengan tokoh nasional dan ekonom senior Rizal Ramli di kediaman Rizal di Jakarta, Senin (3/8/2020).

Selain Satgas Cakra Buana PDIP, turut hadir menemui Rizal Ramli beberapa pengurus ormas Forum Komunikasi Anak Betawi (Forkabi) dan Laskar Adat Betawi (LAB).

Kadiman mengatakan, anggota Cakra Buana berasal dari kalangan akar rumput yang benar-benar merasakan susahnya hidup akibat ekonomi yang carut marut. Alih-alih membuat kebijakan ekonomi yang pro rakyat kecil, menurut dia, Jokowi malah sibuk membangun dinasti politik.

"Pak Jokowi malah sibuk membangun dinasti politik, menyiapkan anak dan mantunya serta iparnya sebagai pimpinan daerah ketimbang perhatikan rakyatnya sendiri," keluh Yongki.

Menurutnya, saat kampanye Jokowi berkomitmen akan sejahterakan rakyat. “Tapi sekarang mana komitmennya? Malah iuran BPJS dinaikan, lapangan pekerjaan gak ada, harga kebutuhan pokok semakin mahal, TDL naik," ucap Kadiman, pria yang karib disapa Yongki.

Yongki mengaku kegagalan pemerintah Jokowi dalam mengurus negara membuat para anggota Cakra Buana sebagai garda terdepan pemenangan Jokowi sejak Pilkada DKI Jakarta dan Pilpres merasa malu pada rakyat yang telah diajak untuk memilih Jokowi.

Dia khawatir bila kondisi ekonomi yang memburuk seperti sekarang ini terus berkelanjutan akan menimbulkan amuk massa. Yongki mengaku, tujuannya bersama anggota Cakra Buana untuk menemui ekonom senior Rizal Ramli adalah meminta solusi dalam memecahkan permasalahan bangsa dan mengantisipasi hal-hal buruk yang kemungkinan terjadi.

Karena, imbuh Yongki, Rizal Ramli memiliki pengalaman dan bukti dalam membalikan perekonomian Indonesia yang buruk menjadi lebih baik seperti dilakukannya pada saat era pemerintahan Abdurrahman Wahid (Gus Dur).

"Sejarah mencatat bahwa Rizal Ramli ketika menjabat Menko Ekuin di era Pemerintah Gus Dur pernah membangkitkan kembali perekonomian Indonesia dari keterpurukan. Kalau perlu, kita meminta Bang Rizal memimpin perubahan ke arah Indonesia yang lebih baik," tukas Yongki.

Enggak Becus

Dalam kesempatan yang sama, Rizal Ramli melihat Cakra Buana dan Laskar Betawi memiliki beban moril kepada masyarakat, hanya karena sempat membantu Jokowi maju, namun kemudian kinerja pemerintahan amburadul terutama di saat menangani pandemik Covid-19.

"Jadi mereka ada beban moral, beban hostoris, sudah membantu Jokowi jadi gubernur dan presiden ternyata ngurusin rakyat enggak becus, karena hatinya sudah enggak sama rakyat lagi," tutur RR, demikian Rizal Ramli biasa disapa.

Karena itu, Menko Ekuin era pemerintahan Abdurrahman Wahid alias Gus Dur ini berharap agar Jokowi bisa mendengar suara-suara kecil masyarakat yang harus diutamakan dalam proses menuju cita-cita negara dan bangsa.

"Sebetulnya sederhana yang diminta rakyat. Satu, berpihak dong sama rakyat apapun keputusannya. Kedua, jujur, jangan suka bohong. Itu saja. Otomatis nanti terbangun apa yang ingin rakyat cita-citakan," pungkas Rizal Ramli. []
software untuk mengakses internet plasa hosting jasa pembuatan website iklan baris spesifikasi komputer server kumpulan software komputer hosting and domain pengertian klaim asuransi webhost indonesia asuransi islam dedicated server indonesia pengertian premi asuransi atlas indonesia pengertian asuransi syariah web hosting terbaik di indonesia perusahaan keuangan di indonesia hosting web daftar asuransi terbaik di indonesia download software pc terbaru web hosting terbaik indonesia web hosting terbaik indonesia makalah tentang asuransi kesehatan makalah asuransi cloud hosting indonesia usaha kesehatan sekolah universitas islam attahiriyah travelling in indonesia contoh bisnis plan sederhana daftar perusahaan asuransi di indonesia universitas internasional batam webhosting terbaik cloud server indonesia file hosting indonesia hosting domain murah asuransi menurut islam jumlah penduduk indonesia biaya kuliah universitas pancasila web hosting termurah web hosting gratisan manulife indonesia pt asuransi adira dinamika indonesian travel domain murah allianz indonesia harga web hosting universitas pendidikan indonesia cara membuat server vpn peringkat universitas di indonesia web hosting support php host indonesia domain paling murah biaya kuliah universitas trisakti harga hosting website indonesia travel guide hosting domain website builder indonesia jurusan universitas indonesia domain dan hosting web hosting indonesia indonesia travel laporan keuangan perusahaan go publik daftar universitas di indonesia domain dan hosting adalah daftar asuransi terbaik kode negara indonesia pengertian hukum asuransi universitas multimedia nusantara beli domain indonesia vps indonesia asuransi perjalanan ke eropa peta indonesia lengkap webhosting indonesia makalah asuransi syariah asuransi perusahaan adira asuransi promo domain murah bus indonesia domain hosting murah daftar asuransi pengertian asuransi pendidikan Nunavut budaya Lini Dayton Freight Hard drive Data Recovery Services Donate a Car di Maryland Pengganti motor Insurance Gas/Electricity Mortgage Attorney Loans Lawyer Donate Conference Call Degree Credit


Tak bisa dipungkiri saat ini banyak anggota Satuan Tugas (Satgas) Cakra Buana Ormas Sayap Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) resah dan kecewa karena banyak kebijakan Presiden Jokowi yang tak sesuai komitmen. Jokowi malah sibuk membangun dinasti politik menyiapkan anak dan mantunya serta iparnya sebagai pimpinan daerah ketimbang perhatikan rakyatnya sendiri.

Demikian dikatakan Kepala Satgas Cakra Buana PDIP DKI Jakarta, Kadiman Sutedy, di sela pertemuan dengan tokoh nasional dan ekonom senior Rizal Ramli di kediaman Rizal di Jakarta, Senin (3/8/2020).

Selain Satgas Cakra Buana PDIP, turut hadir menemui Rizal Ramli beberapa pengurus ormas Forum Komunikasi Anak Betawi (Forkabi) dan Laskar Adat Betawi (LAB).

Kadiman mengatakan, anggota Cakra Buana berasal dari kalangan akar rumput yang benar-benar merasakan susahnya hidup akibat ekonomi yang carut marut. Alih-alih membuat kebijakan ekonomi yang pro rakyat kecil, menurut dia, Jokowi malah sibuk membangun dinasti politik.

"Pak Jokowi malah sibuk membangun dinasti politik, menyiapkan anak dan mantunya serta iparnya sebagai pimpinan daerah ketimbang perhatikan rakyatnya sendiri," keluh Yongki.

Menurutnya, saat kampanye Jokowi berkomitmen akan sejahterakan rakyat. “Tapi sekarang mana komitmennya? Malah iuran BPJS dinaikan, lapangan pekerjaan gak ada, harga kebutuhan pokok semakin mahal, TDL naik," ucap Kadiman, pria yang karib disapa Yongki.

Yongki mengaku kegagalan pemerintah Jokowi dalam mengurus negara membuat para anggota Cakra Buana sebagai garda terdepan pemenangan Jokowi sejak Pilkada DKI Jakarta dan Pilpres merasa malu pada rakyat yang telah diajak untuk memilih Jokowi.

Dia khawatir bila kondisi ekonomi yang memburuk seperti sekarang ini terus berkelanjutan akan menimbulkan amuk massa. Yongki mengaku, tujuannya bersama anggota Cakra Buana untuk menemui ekonom senior Rizal Ramli adalah meminta solusi dalam memecahkan permasalahan bangsa dan mengantisipasi hal-hal buruk yang kemungkinan terjadi.

Karena, imbuh Yongki, Rizal Ramli memiliki pengalaman dan bukti dalam membalikan perekonomian Indonesia yang buruk menjadi lebih baik seperti dilakukannya pada saat era pemerintahan Abdurrahman Wahid (Gus Dur).

"Sejarah mencatat bahwa Rizal Ramli ketika menjabat Menko Ekuin di era Pemerintah Gus Dur pernah membangkitkan kembali perekonomian Indonesia dari keterpurukan. Kalau perlu, kita meminta Bang Rizal memimpin perubahan ke arah Indonesia yang lebih baik," tukas Yongki.

Enggak Becus

Dalam kesempatan yang sama, Rizal Ramli melihat Cakra Buana dan Laskar Betawi memiliki beban moril kepada masyarakat, hanya karena sempat membantu Jokowi maju, namun kemudian kinerja pemerintahan amburadul terutama di saat menangani pandemik Covid-19.

"Jadi mereka ada beban moral, beban hostoris, sudah membantu Jokowi jadi gubernur dan presiden ternyata ngurusin rakyat enggak becus, karena hatinya sudah enggak sama rakyat lagi," tutur RR, demikian Rizal Ramli biasa disapa.

Karena itu, Menko Ekuin era pemerintahan Abdurrahman Wahid alias Gus Dur ini berharap agar Jokowi bisa mendengar suara-suara kecil masyarakat yang harus diutamakan dalam proses menuju cita-cita negara dan bangsa.

"Sebetulnya sederhana yang diminta rakyat. Satu, berpihak dong sama rakyat apapun keputusannya. Kedua, jujur, jangan suka bohong. Itu saja. Otomatis nanti terbangun apa yang ingin rakyat cita-citakan," pungkas Rizal Ramli. []

0 Response to "Cakra Buana PDIP Kecewa Jokowi, Bukan Perhatikan Rakyat Malah Bangun Dinasti Politik untuk Anak & Mantu"

Post a comment




>