Israel Digempur Pasukan Cyber Iran, 28 Stasiun Kereta Lumpuh


Ternyata di luar dugaan, Iran secara senyap telah menyerang habis-habisan stasiun kereta api Israel. Tak tanggung-tanggung ada 28 stasiun sekaligus digempur dalam 10 hari.

Namun, Iran tidak mengerahkan rudal atau nuklir untuk menggempur negeri Yahudi itu. Dalam perang ini militer Iran (IRGC) mengerahkan tentara cyber.

Dikutip dari MEMO, Jumat 31 Juli 2020, pasukan cyber militer Iran menyerang Israel selama 10 hari full terhitung sejak 14 Juli 2020 hingga 24 Juli 2020.

IRGC dalam siarannya melalui saluran Telegram menyatakan serangan itu dinamakan dengan Operasi Cyber Besar.

Operasi ini digelar sebagai balasan atas pembunuhan Komandan Quds, Jenderal Qassem Soleimani yang tewas dirudal militer Amerika di dekat Bandara Baghdad, Irak awal Januari 2020.

Disebutkan pasukan cyber IRGC yang menggempur Israel sebagian besar berasal dari kelompok tak dikenal yang diberi nama Cyber Avengers.

Dalam serangan 10 hari itu mereka mengklaim telah berhasil menciptakan kerusakan besar pada 150 server perusahaan kereta api Israel.

28 stasiun berhasil dijebol dan dibuat lumpuh tiga di antaranya yaitu Stasiun Besar Yerusalem, Universitas Tel Aviv dan Ben Gurion. Diklaim sepekan lamanya sistem perkeretaapian Israel dibuat berantakan.

Yang paling mengerikan, pasukan cyber IRGC menyatakan serangan itu belum yang benar-benar besar. Mereka menyebut mampu menciptakan puluhan kecelakaan kereta api dengan korban jiwa yang banyak.

Sebelumnya pasukan cyber ini juga mengklaim menjadi pihak bertanggungjawab atas pemadaman listrik besar-besaran di Israel. Yang terbaru mereka merusak sistem pengolahan air limbah milik Israel.

Sebenarnya Israel juga telah melakukan perang yang sama melawan Iran. Israel disebut pernah merusak sistem di sebuah pelabuhan di Iran. Akibatnya terjadi kekacauan lalu lintas laut selama beberapa hari.

Yang amat masih segar ialah serangan cyber yang diduga dilakukan Israel terhadap pusat nuklir Iran Natanz. Terjadi ledakan dan kebakaran di Natanz. Iran sih menyangkal bahwa Natanz merupakan hasil sabotase militer Israel. []
software untuk mengakses internet plasa hosting jasa pembuatan website iklan baris spesifikasi komputer server kumpulan software komputer hosting and domain pengertian klaim asuransi webhost indonesia asuransi islam dedicated server indonesia pengertian premi asuransi atlas indonesia pengertian asuransi syariah web hosting terbaik di indonesia perusahaan keuangan di indonesia hosting web daftar asuransi terbaik di indonesia download software pc terbaru web hosting terbaik indonesia web hosting terbaik indonesia makalah tentang asuransi kesehatan makalah asuransi cloud hosting indonesia usaha kesehatan sekolah universitas islam attahiriyah travelling in indonesia contoh bisnis plan sederhana daftar perusahaan asuransi di indonesia universitas internasional batam webhosting terbaik cloud server indonesia file hosting indonesia hosting domain murah asuransi menurut islam jumlah penduduk indonesia biaya kuliah universitas pancasila web hosting termurah web hosting gratisan manulife indonesia pt asuransi adira dinamika indonesian travel domain murah allianz indonesia harga web hosting universitas pendidikan indonesia cara membuat server vpn peringkat universitas di indonesia web hosting support php host indonesia domain paling murah biaya kuliah universitas trisakti harga hosting website indonesia travel guide hosting domain website builder indonesia jurusan universitas indonesia domain dan hosting web hosting indonesia indonesia travel laporan keuangan perusahaan go publik daftar universitas di indonesia domain dan hosting adalah daftar asuransi terbaik kode negara indonesia pengertian hukum asuransi universitas multimedia nusantara beli domain indonesia vps indonesia asuransi perjalanan ke eropa peta indonesia lengkap webhosting indonesia makalah asuransi syariah asuransi perusahaan adira asuransi promo domain murah bus indonesia domain hosting murah daftar asuransi pengertian asuransi pendidikan Nunavut budaya Lini Dayton Freight Hard drive Data Recovery Services Donate a Car di Maryland Pengganti motor Insurance Gas/Electricity Mortgage Attorney Loans Lawyer Donate Conference Call Degree Credit

Ternyata di luar dugaan, Iran secara senyap telah menyerang habis-habisan stasiun kereta api Israel. Tak tanggung-tanggung ada 28 stasiun sekaligus digempur dalam 10 hari.

Namun, Iran tidak mengerahkan rudal atau nuklir untuk menggempur negeri Yahudi itu. Dalam perang ini militer Iran (IRGC) mengerahkan tentara cyber.

Dikutip dari MEMO, Jumat 31 Juli 2020, pasukan cyber militer Iran menyerang Israel selama 10 hari full terhitung sejak 14 Juli 2020 hingga 24 Juli 2020.

IRGC dalam siarannya melalui saluran Telegram menyatakan serangan itu dinamakan dengan Operasi Cyber Besar.

Operasi ini digelar sebagai balasan atas pembunuhan Komandan Quds, Jenderal Qassem Soleimani yang tewas dirudal militer Amerika di dekat Bandara Baghdad, Irak awal Januari 2020.

Disebutkan pasukan cyber IRGC yang menggempur Israel sebagian besar berasal dari kelompok tak dikenal yang diberi nama Cyber Avengers.

Dalam serangan 10 hari itu mereka mengklaim telah berhasil menciptakan kerusakan besar pada 150 server perusahaan kereta api Israel.

28 stasiun berhasil dijebol dan dibuat lumpuh tiga di antaranya yaitu Stasiun Besar Yerusalem, Universitas Tel Aviv dan Ben Gurion. Diklaim sepekan lamanya sistem perkeretaapian Israel dibuat berantakan.

Yang paling mengerikan, pasukan cyber IRGC menyatakan serangan itu belum yang benar-benar besar. Mereka menyebut mampu menciptakan puluhan kecelakaan kereta api dengan korban jiwa yang banyak.

Sebelumnya pasukan cyber ini juga mengklaim menjadi pihak bertanggungjawab atas pemadaman listrik besar-besaran di Israel. Yang terbaru mereka merusak sistem pengolahan air limbah milik Israel.

Sebenarnya Israel juga telah melakukan perang yang sama melawan Iran. Israel disebut pernah merusak sistem di sebuah pelabuhan di Iran. Akibatnya terjadi kekacauan lalu lintas laut selama beberapa hari.

Yang amat masih segar ialah serangan cyber yang diduga dilakukan Israel terhadap pusat nuklir Iran Natanz. Terjadi ledakan dan kebakaran di Natanz. Iran sih menyangkal bahwa Natanz merupakan hasil sabotase militer Israel. []

0 Response to "Israel Digempur Pasukan Cyber Iran, 28 Stasiun Kereta Lumpuh"

Post a comment




>