Momok Serangan Lanjutan Israel Menghantui Suasana Ramadan di Gaza


 Serangan udara Israel yang menghantam Jalur Gaza selama akhir pekan lalu, meninggalkan nuansa tak mengenakkan bagi orang Palestina di sana, terutama warga sipil yang melaksanakan Ramadan.
Gencatan senjata sementara dilaporkan telah disepakati pada Senin 6 Mei 2019, tetapi ancaman saling serang lebih lanjut dari kedua belah pihak, telah menimbulkan kekhawatiran perang baru selama bulan suci, demikian seperti dikutip dari Asia Times, Selasa (7/5/2019).
Selama akhir pekan, Israel melakukan serangan udara dengan menargetkan setidaknya 300 sasaran di Jalur Gaza. Mereka mengklaim sasaran itu sebagai kantung gerilyawan dan intelijen Hamas.
Serangan itu merupakan balasan dari peluncuran roket yang dilakukan oleh gerilyawan Gaza ke wilayah Israel pada Sabtu 4 Mei. Pihak Israeli Defence Force (IDF) mengklaim, gerilyawan Gaza menembakkan sekitar 600 roket ke wilayahnya. Akibatnya, lebih dari empat orang Israel tewas akibat serangan itu.
Di sisi lain, hampir 30 orang Palestina --termasuk tiga perempuan, dua di antaranya hamil, dua bayi dan seorang anak-- terbunuh oleh serangan Israel ke Jalur Gaza dari Jumat hingga Senin 6 Mei pagi, kata juru bicara Kementerian Kesehatan Palestina Ashraf al-Qudra kepada Asia Times. Dia menambahkan bahwa lebih dari 300 lainnya terluka, beberapa di antaranya kritis.
Direktur Kementerian Tenaga Kerja di Gaza, Naji Sarhan, mengatakan pada Senin pagi bahwa 130 rumah hancur total di Gaza dan 700 lainnya rusak sebagian.
Namun, Israel mengklaim, sejumlah di antara angka itu merupakan bangunan kantung gerilyawan Hamas atau yang berafiliasi.
Eskalasi kekerasan akhir pekan lalu bermula akibat sebuah bentrokan di perbatasan Gaza - Israel dalam sebuah demonstrasi rutin setiap hari Jumat, yang kala itu jatuh pada tanggal 3 Mei 2019.
Militer Israel menuduh bahwa penembak jitu Palestina telah melukai dua anggota IDF dalam demonstrasi rutin. Merespons, mereka menembak dan membunuh dua orang Palestina dalam kerumunan demonstran.
Membalas langkah Israel, Gaza menembakkan sekitar 600 roket ke Israel pada Sabtu 4 Mei malam hingga setidaknya Minggu 5 Mei, menurut pernyataan militer Israel (IDF). Namun, sebagian besar roket dicegat dengan sistem pertahanan udara Iron Dome.
Sebagai balasan, Israel melancarkan serangan udara terhadap setidaknya 300 target di Gaza hingga Senin 6 Mei pagi, dan menyebut sasaran itu sebagai kantung gerilyawan atau intelijen Hamas serta para pendukungnya.
Akan tetapi, otoritas di Gaza dan lembaga hak asasi menyebut bahwa sebagian besar bangunan yang rusak adalah rumah warga.
"Ratusan keluarga di Jalur Gaza telah kehilangan tempat tinggal akibat serangan," kata Direktur Kementerian Tenaga Kerja di Gaza, Naji Sarhan seperti dikutip dari Haaretz.
Kini, pemerintahan Hamas Palestina di Gaza dan kelompok-kelompok kemanusiaan diwajibkan untuk menemukan solusi bagi mereka.
Sementara itu, kondisi semakin diperparah dengan blokade Israel terhadap Gaza yang masih berlangsung.
Sejak awal bentrokan antara Gaza - Israel, pihak berwenang Tel Aviv memblokade akses jalan dan laut ke wilayah enklave Palestina itu --menyebabkan komoditas terhambat masuk dan mengakibatkan sejumlah warga yang bermata pencaharian utama sebaai nelayan kehilangan pekerjaan.
Gaza hanya selebar 6 kilometer di titik tersempit dan 11 km di titik terluas. Di sebelah barat adalah Laut Mediterania, di sebelah timur adalah perbatasan 50 km dengan Israel. Tetangga satu-satunya, Mesir, memiliki perjanjian damai dengan Israel dan sangat membatasi pergerakan orang dan barang melalui penyeberangan Rafah selatan.
Blokade hampir total menghambat bahkan perbaikan infrastruktur paling dasar, yang berarti sistem pembuangan limbah, air dan listrik berkisar dari tak layak hingga tidak berfungsi. Akibatnya, 1,8 juta penduduk Gaza telah tinggal di penjara terbuka sejak Hamas mengambil alih jalur itu dari Palestinian Authority (PA) yang dipimpin Fatah pada 2007 setelah memenangkan pemilihan legislatif setahun sebelumnya.
Akibatnya, warga Gaza memulai Ramadan mereka pada Senin 6 Mei 2019 di salah satu situasi ekonomi terburuk hingga saat ini, dengan pengangguran lebih dari 50 persen dan mayoritas penduduk bergantung pada bantuan kemanusiaan dari Badan PBB urusan Pengungsi Palestina (UNRWA).
"Seiring dengan mencari perumahan alternatif, ada keluarga yang membutuhkan bantuan pasokan dasar dan kemanusiaan yang mendesak," tambah Sarhan.
Pusat Hak Asasi Manusia Al Mezan (The Al Mezan Center for Human Rights) telah memeriksa kerusakan yang disebabkan oleh serangan terbaru akhir pekan lalu.
Perusahaan listrik di Gaza telah melaporkan kerusakan parah pada jaringan listrik, dan nelayan di Khan Yunis telah melaporkan kerusakan pada kapal dan pelabuhan nelayan.
Al Mezan menilai, "Itu semua adalah kerusakan yang sangat parah sejak Operation Protective Edge 2014," merujuk pada konflik Gaza - Israel 2014. Tahun itu, sekitar 12.000 rumah di Gaza hancur akibat serangan Israel, kata pemerintahan Hamas di Gaza.
Namun, pihak berwenang di Gaza belum menyelesaikan semua renovasi atas gedung yang hancur, kata Sarhan. "Sekitar 9.700 di antaranya telah selesai, namun ratusan keluarga lainnya masih membutuhkan solusi," tambahnya.
Sementara itu, Deputi Direktur Al Mezan, Samir Zaqut mengatakan bahwa kerusakan akibat serangan terbaru Israel ke Gaza akhir pekan lalu banyak berdampak pada bangunan sipil dan rumah warga.
"Jika pada putaran sebelumnya, serangan berdampak pada fasilitas dan bangunan yang dikenal sebagai markas keamanan, kali ini ada serangan pada bangunan dan rumah sipil," kata Zaqut seperti dikutip dari Haaretz.
"Ini juga menjelaskan jumlah yang terluka dan terbunuh di kalangan warga sipil termasuk perempuan dan anak-anak," tambahnya.
Zaqut juga mencatat bahwa situasi sulit di Gaza telah menyebabkan banyak penduduk tidak memikirkan sama sekali tentang bulan Ramadan.
"Anda melihat orang-orang hidup berkeliaran di jalan-jalan tetapi di dalam diri mereka sendiri mereka mati, kebanyakan generasi muda dan lulusan perguruan tinggi yang sedang menyelesaikan gelar mereka dan tidak ada yang bisa mereka lakukan," kata Zaqut.
"Dunia perlu sadar dan memahami bahwa Gaza berada di ambang kehancuran dalam setiap aspek. Tidak mungkin berbicara sepanjang waktu dan hanya memberikan obat penenang kepada mereka hanya demi menunggu krisis berikutnya," lanjutnya.
Awal Ramadan dimulai pada Senin 6 Mei 2019 di seluruh Jalur Gaza, dan masjid-masjid dipenuhi dengan umat pada hari Minggu malam, melaksanakan tarawih.
Persiapan Ramadan sendiri telah dimulai sejak pekan lalu di pusat-pusat kota di Jalur Gaza, dengan pusat-pusat komersial menyalakan lampu khusus yang melambangkan bulan.
Terlepas dari situasi ekonomi yang keras di Gaza, sebelum serangan akhir pekan lalu, ada harapan baik di antara orang-orang Palestina di sana bahwa atmosfer akan tetap bahagia terlepas dari segalanya.
"Kala itu adalah akhir pekan dan akhir bulan, ada orang-orang yang baru menerima gaji mereka dan jadi kami berharap sesuatu akan berubah. Pemilik toko dan pasar dipenuhi dengan harapan bahwa akan ada pembeli sebelum awal bulan," kata Moneira, seorang aktivis sosial yang tinggal di lingkungan Ramal di Gaza.
Ketika serangan dimulai pada Jumat 3 Mei 2019 malam, sukacita itu lenyap, kata Moneira.
"Sepertinya seseorang ingin menjaga kita dari kegembiraan ini, dan sepanjang akhir pekan dan kemarin malam berubah menjadi mimpi buruk yang besar," kata Moneira.
"Saya tidak tahu apakah malam ini dan beberapa hari mendatang orang akan pulih, tetapi sayangnya itu tidak lagi tergantung pada mereka."
Sekarang warga Gaza di Jalur Gaza sedang menunggu implementasi berbagai konsesi yang disepakati dalam negosiasi sebelumnya dengan Israel, termasuk memperluas zona di mana penangkapan ikan diizinkan, membawa uang untuk membayar gaji, membuka penyeberangan perbatasan dan memajukan proyek-proyek kemanusiaan dengan harapan untuk meringankan kondisi kehidupan bagi penghuni yang putus asa. [liputan]

software untuk mengakses internet plasa hosting jasa pembuatan website iklan baris spesifikasi komputer server kumpulan software komputer hosting and domain pengertian klaim asuransi webhost indonesia asuransi islam dedicated server indonesia pengertian premi asuransi atlas indonesia pengertian asuransi syariah web hosting terbaik di indonesia perusahaan keuangan di indonesia hosting web daftar asuransi terbaik di indonesia download software pc terbaru web hosting terbaik indonesia web hosting terbaik indonesia makalah tentang asuransi kesehatan makalah asuransi cloud hosting indonesia usaha kesehatan sekolah universitas islam attahiriyah travelling in indonesia contoh bisnis plan sederhana daftar perusahaan asuransi di indonesia universitas internasional batam webhosting terbaik cloud server indonesia file hosting indonesia hosting domain murah asuransi menurut islam jumlah penduduk indonesia biaya kuliah universitas pancasila web hosting termurah web hosting gratisan manulife indonesia pt asuransi adira dinamika indonesian travel domain murah allianz indonesia harga web hosting universitas pendidikan indonesia cara membuat server vpn peringkat universitas di indonesia web hosting support php host indonesia domain paling murah biaya kuliah universitas trisakti harga hosting website indonesia travel guide hosting domain website builder indonesia jurusan universitas indonesia domain dan hosting web hosting indonesia indonesia travel laporan keuangan perusahaan go publik daftar universitas di indonesia domain dan hosting adalah daftar asuransi terbaik kode negara indonesia pengertian hukum asuransi universitas multimedia nusantara beli domain indonesia vps indonesia asuransi perjalanan ke eropa peta indonesia lengkap webhosting indonesia makalah asuransi syariah asuransi perusahaan adira asuransi promo domain murah bus indonesia domain hosting murah daftar asuransi pengertian asuransi pendidikan Nunavut budaya Lini Dayton Freight Hard drive Data Recovery Services Donate a Car di Maryland Pengganti motor Insurance Gas/Electricity Mortgage Attorney Loans Lawyer Donate Conference Call Degree Credit

 Serangan udara Israel yang menghantam Jalur Gaza selama akhir pekan lalu, meninggalkan nuansa tak mengenakkan bagi orang Palestina di sana, terutama warga sipil yang melaksanakan Ramadan.
Gencatan senjata sementara dilaporkan telah disepakati pada Senin 6 Mei 2019, tetapi ancaman saling serang lebih lanjut dari kedua belah pihak, telah menimbulkan kekhawatiran perang baru selama bulan suci, demikian seperti dikutip dari Asia Times, Selasa (7/5/2019).
Selama akhir pekan, Israel melakukan serangan udara dengan menargetkan setidaknya 300 sasaran di Jalur Gaza. Mereka mengklaim sasaran itu sebagai kantung gerilyawan dan intelijen Hamas.
Serangan itu merupakan balasan dari peluncuran roket yang dilakukan oleh gerilyawan Gaza ke wilayah Israel pada Sabtu 4 Mei. Pihak Israeli Defence Force (IDF) mengklaim, gerilyawan Gaza menembakkan sekitar 600 roket ke wilayahnya. Akibatnya, lebih dari empat orang Israel tewas akibat serangan itu.
Di sisi lain, hampir 30 orang Palestina --termasuk tiga perempuan, dua di antaranya hamil, dua bayi dan seorang anak-- terbunuh oleh serangan Israel ke Jalur Gaza dari Jumat hingga Senin 6 Mei pagi, kata juru bicara Kementerian Kesehatan Palestina Ashraf al-Qudra kepada Asia Times. Dia menambahkan bahwa lebih dari 300 lainnya terluka, beberapa di antaranya kritis.
Direktur Kementerian Tenaga Kerja di Gaza, Naji Sarhan, mengatakan pada Senin pagi bahwa 130 rumah hancur total di Gaza dan 700 lainnya rusak sebagian.
Namun, Israel mengklaim, sejumlah di antara angka itu merupakan bangunan kantung gerilyawan Hamas atau yang berafiliasi.
Eskalasi kekerasan akhir pekan lalu bermula akibat sebuah bentrokan di perbatasan Gaza - Israel dalam sebuah demonstrasi rutin setiap hari Jumat, yang kala itu jatuh pada tanggal 3 Mei 2019.
Militer Israel menuduh bahwa penembak jitu Palestina telah melukai dua anggota IDF dalam demonstrasi rutin. Merespons, mereka menembak dan membunuh dua orang Palestina dalam kerumunan demonstran.
Membalas langkah Israel, Gaza menembakkan sekitar 600 roket ke Israel pada Sabtu 4 Mei malam hingga setidaknya Minggu 5 Mei, menurut pernyataan militer Israel (IDF). Namun, sebagian besar roket dicegat dengan sistem pertahanan udara Iron Dome.
Sebagai balasan, Israel melancarkan serangan udara terhadap setidaknya 300 target di Gaza hingga Senin 6 Mei pagi, dan menyebut sasaran itu sebagai kantung gerilyawan atau intelijen Hamas serta para pendukungnya.
Akan tetapi, otoritas di Gaza dan lembaga hak asasi menyebut bahwa sebagian besar bangunan yang rusak adalah rumah warga.
"Ratusan keluarga di Jalur Gaza telah kehilangan tempat tinggal akibat serangan," kata Direktur Kementerian Tenaga Kerja di Gaza, Naji Sarhan seperti dikutip dari Haaretz.
Kini, pemerintahan Hamas Palestina di Gaza dan kelompok-kelompok kemanusiaan diwajibkan untuk menemukan solusi bagi mereka.
Sementara itu, kondisi semakin diperparah dengan blokade Israel terhadap Gaza yang masih berlangsung.
Sejak awal bentrokan antara Gaza - Israel, pihak berwenang Tel Aviv memblokade akses jalan dan laut ke wilayah enklave Palestina itu --menyebabkan komoditas terhambat masuk dan mengakibatkan sejumlah warga yang bermata pencaharian utama sebaai nelayan kehilangan pekerjaan.
Gaza hanya selebar 6 kilometer di titik tersempit dan 11 km di titik terluas. Di sebelah barat adalah Laut Mediterania, di sebelah timur adalah perbatasan 50 km dengan Israel. Tetangga satu-satunya, Mesir, memiliki perjanjian damai dengan Israel dan sangat membatasi pergerakan orang dan barang melalui penyeberangan Rafah selatan.
Blokade hampir total menghambat bahkan perbaikan infrastruktur paling dasar, yang berarti sistem pembuangan limbah, air dan listrik berkisar dari tak layak hingga tidak berfungsi. Akibatnya, 1,8 juta penduduk Gaza telah tinggal di penjara terbuka sejak Hamas mengambil alih jalur itu dari Palestinian Authority (PA) yang dipimpin Fatah pada 2007 setelah memenangkan pemilihan legislatif setahun sebelumnya.
Akibatnya, warga Gaza memulai Ramadan mereka pada Senin 6 Mei 2019 di salah satu situasi ekonomi terburuk hingga saat ini, dengan pengangguran lebih dari 50 persen dan mayoritas penduduk bergantung pada bantuan kemanusiaan dari Badan PBB urusan Pengungsi Palestina (UNRWA).
"Seiring dengan mencari perumahan alternatif, ada keluarga yang membutuhkan bantuan pasokan dasar dan kemanusiaan yang mendesak," tambah Sarhan.
Pusat Hak Asasi Manusia Al Mezan (The Al Mezan Center for Human Rights) telah memeriksa kerusakan yang disebabkan oleh serangan terbaru akhir pekan lalu.
Perusahaan listrik di Gaza telah melaporkan kerusakan parah pada jaringan listrik, dan nelayan di Khan Yunis telah melaporkan kerusakan pada kapal dan pelabuhan nelayan.
Al Mezan menilai, "Itu semua adalah kerusakan yang sangat parah sejak Operation Protective Edge 2014," merujuk pada konflik Gaza - Israel 2014. Tahun itu, sekitar 12.000 rumah di Gaza hancur akibat serangan Israel, kata pemerintahan Hamas di Gaza.
Namun, pihak berwenang di Gaza belum menyelesaikan semua renovasi atas gedung yang hancur, kata Sarhan. "Sekitar 9.700 di antaranya telah selesai, namun ratusan keluarga lainnya masih membutuhkan solusi," tambahnya.
Sementara itu, Deputi Direktur Al Mezan, Samir Zaqut mengatakan bahwa kerusakan akibat serangan terbaru Israel ke Gaza akhir pekan lalu banyak berdampak pada bangunan sipil dan rumah warga.
"Jika pada putaran sebelumnya, serangan berdampak pada fasilitas dan bangunan yang dikenal sebagai markas keamanan, kali ini ada serangan pada bangunan dan rumah sipil," kata Zaqut seperti dikutip dari Haaretz.
"Ini juga menjelaskan jumlah yang terluka dan terbunuh di kalangan warga sipil termasuk perempuan dan anak-anak," tambahnya.
Zaqut juga mencatat bahwa situasi sulit di Gaza telah menyebabkan banyak penduduk tidak memikirkan sama sekali tentang bulan Ramadan.
"Anda melihat orang-orang hidup berkeliaran di jalan-jalan tetapi di dalam diri mereka sendiri mereka mati, kebanyakan generasi muda dan lulusan perguruan tinggi yang sedang menyelesaikan gelar mereka dan tidak ada yang bisa mereka lakukan," kata Zaqut.
"Dunia perlu sadar dan memahami bahwa Gaza berada di ambang kehancuran dalam setiap aspek. Tidak mungkin berbicara sepanjang waktu dan hanya memberikan obat penenang kepada mereka hanya demi menunggu krisis berikutnya," lanjutnya.
Awal Ramadan dimulai pada Senin 6 Mei 2019 di seluruh Jalur Gaza, dan masjid-masjid dipenuhi dengan umat pada hari Minggu malam, melaksanakan tarawih.
Persiapan Ramadan sendiri telah dimulai sejak pekan lalu di pusat-pusat kota di Jalur Gaza, dengan pusat-pusat komersial menyalakan lampu khusus yang melambangkan bulan.
Terlepas dari situasi ekonomi yang keras di Gaza, sebelum serangan akhir pekan lalu, ada harapan baik di antara orang-orang Palestina di sana bahwa atmosfer akan tetap bahagia terlepas dari segalanya.
"Kala itu adalah akhir pekan dan akhir bulan, ada orang-orang yang baru menerima gaji mereka dan jadi kami berharap sesuatu akan berubah. Pemilik toko dan pasar dipenuhi dengan harapan bahwa akan ada pembeli sebelum awal bulan," kata Moneira, seorang aktivis sosial yang tinggal di lingkungan Ramal di Gaza.
Ketika serangan dimulai pada Jumat 3 Mei 2019 malam, sukacita itu lenyap, kata Moneira.
"Sepertinya seseorang ingin menjaga kita dari kegembiraan ini, dan sepanjang akhir pekan dan kemarin malam berubah menjadi mimpi buruk yang besar," kata Moneira.
"Saya tidak tahu apakah malam ini dan beberapa hari mendatang orang akan pulih, tetapi sayangnya itu tidak lagi tergantung pada mereka."
Sekarang warga Gaza di Jalur Gaza sedang menunggu implementasi berbagai konsesi yang disepakati dalam negosiasi sebelumnya dengan Israel, termasuk memperluas zona di mana penangkapan ikan diizinkan, membawa uang untuk membayar gaji, membuka penyeberangan perbatasan dan memajukan proyek-proyek kemanusiaan dengan harapan untuk meringankan kondisi kehidupan bagi penghuni yang putus asa. [liputan]

0 Response to "Momok Serangan Lanjutan Israel Menghantui Suasana Ramadan di Gaza"

Post a comment




>