Stoneware vs Clay Stockpots dan Slow Cooker (VitaClay Review)

Stoneware vs Clay Stockpots dan Slow Cooker (VitaClay Review)

Tidak ada keraguan dalam benak saya bahwa kaldu tulang yang Anda buat sendiri lebih bergizi daripada merek komersial. Jika Anda masih tidak yakin, coba tes mudah ini. Beli salah satu merek populer dan masukkan wadah ke dalam kulkas. Perhatikan bagaimana itu tetap cair dan tidak berubah menjadi gumpalan agar-agar yang akrab seperti stoples yang penuh dengan kaldu tulang buatan sendiri. Tambahkan juga risiko dari kemasan beracun (kecuali dalam gelas), dan tidak ada kontes apa pun. Kaldu yang dibuat di rumah menang dengan mudah.

Setelah menyadari bahwa panci kaldu tulang mingguan adalah salah satu tugas paling penting (dan sederhana) untuk menjaga keluarga Anda (dan diri Anda sendiri!) Sehat, pertanyaan berikutnya adalah ini ... jenis panci apa yang terbaik?

Walaupun tempat penyimpanan dari baja stainless, kuali atau alat pemasak seperti Instapot mungkin merupakan ide yang bagus, yang terbaik adalah menjauhi. Kaldu tulang yang paling aman sebenarnya terbuat dari tanah liat atau pot enamel (bebas timah dan tentu saja diuji untuk kemurniannya).

Bahan-bahan ini lebih unggul karena risiko tinggi nikel karsinogenik dan lintah kromium berlebihan dari stainless steel selama memasak. Bahayanya sangat akut untuk kaldu tulang yang lama mendidih, yang sedikit asam dari penambahan sedikit cuka. Bahkan kaldu daging cepat dimasak selama satu atau dua jam. Sekarang jangan khawatir bahwa Anda harus mengganti semua peralatan masak stainless steel Anda! Risikonya terutama dari memasak makanan asam, bukan jenis hidangan lainnya!
VIDEO TERBARU SAYA
VitaClay Stockpots

Kekhawatiran ini membuat saya beralih ke panci / slow cooker VitaClay beberapa tahun yang lalu begitu saya menggali penelitian yang mengkhawatirkan tentang memasak makanan asam dalam stainless steel.

Jika Anda membuat banyak kaldu tulang di rumah seperti yang saya lakukan dan ingin beralih juga, pertanyaan berikutnya adalah ... jenis panci apa yang optimal. Periuk atau tanah liat mengkilap?

Seperti yang Anda lihat dari gambar di atas, saya memiliki kedua jenis stockpots di meja dapur saya. Saya telah membandingkan keduanya untuk mencoba dan membantu menjawab pertanyaan ini untuk diri saya sendiri.

Izinkan saya membagikan apa yang telah saya pelajari sehingga mungkin dapat membantu Anda menyortir opsi juga.

Clay Stockpot vs Stockon Stoneware

Ketika membandingkan pot tanah liat dengan pot periuk dari sudut pandang fungsional, ada sedikit perbedaan.
Kesamaan

Kedua model mencapai semua hal berikut dengan sangat baik:

    Masak sekitar setengah dari crockpot.
    Pengatur waktu yang tertunda sehingga Anda dapat merendam oatmeal DAN memasak dalam satu langkah, bukan dua.
    Alat hijau hemat energi dengan menggunakan energi hingga 60% lebih sedikit.
    Rice cooker (rendam AND cooks dalam satu langkah menggunakan fitur timer penundaan).
    Membuat yogurt reguler dan yogurt Yunani.
    Mudah dibersihkan.
    Tidak beracun, bebas timbal dan diuji untuk kemurnian.
    Menarik di meja dapur.

Perbedaan

Dari sudut pandang praktis dan estetika, berikut adalah beberapa perbedaan yang saya catat.

    Stok tanah liat lebih rapuh daripada periuk. Meskipun saya tidak punya masalah dengan chipping, cracking, atau pecah pada tahun-tahun saya pernah menggunakannya, saya bisa melihat di mana beberapa orang mungkin mengalami masalah. Batu secara inheren lebih tahan lama daripada tanah liat. Kabar baiknya adalah bahwa Vitaclay memang menawarkan pot pengganti jika perlu jika Anda lebih suka model tanah liat.
    Saya lebih suka membuat kaldu tulang di panci periuk hanya karena itu tidak perlu diisi dengan air. Stoneware tidak bernafas seperti tanah liat, karenanya kaldu tidak mendidih dengan cepat. Di sisi lain, jika Anda ingin membuat kubus kaldu buatan sendiri, saus reduksi, atau susu kental manis buatan rumah, pot tanah liat akan menjadi pilihan yang lebih baik.
    Jika Anda berencana menyimpan pot di meja dapur Anda, tanah liat atau model periuk mungkin terlihat lebih baik tergantung pada skema warna Anda. Dapur saya hitam dan putih sehingga model periuk lebih mencolok.
    Makanan dimasak lambat rasanya sedikit lebih baik dimasak di panci tanah liat / slow cooker. Hal ini disebabkan daya tahan tanah liat. Suami saya tidak benar-benar memperhatikan perbedaan rasa di antara keduanya, tetapi saya pikir model tanah liat menghasilkan hasil yang lebih enak.

Sebagai kesimpulan, pada akhirnya terserah Anda untuk memutuskan kaldu tulang / slow cooker Vitaclay mana yang terbaik berdasarkan pola penggunaan yang Anda inginkan. Saya harap pengamatan saya di atas terbukti membantu proses pengambilan keputusan Anda!

Ngomong-ngomong, jika Anda berniat mendapatkannya di musim Natal ini, gunakan kode kupon WISE25 untuk mendapatkan potongan 10% dari model pilihan Anda.

Sarah, Ekonom Rumah Sehat
software untuk mengakses internet plasa hosting jasa pembuatan website iklan baris spesifikasi komputer server kumpulan software komputer hosting and domain pengertian klaim asuransi webhost indonesia asuransi islam dedicated server indonesia pengertian premi asuransi atlas indonesia pengertian asuransi syariah web hosting terbaik di indonesia perusahaan keuangan di indonesia hosting web daftar asuransi terbaik di indonesia download software pc terbaru web hosting terbaik indonesia web hosting terbaik indonesia makalah tentang asuransi kesehatan makalah asuransi cloud hosting indonesia usaha kesehatan sekolah universitas islam attahiriyah travelling in indonesia contoh bisnis plan sederhana daftar perusahaan asuransi di indonesia universitas internasional batam webhosting terbaik cloud server indonesia file hosting indonesia hosting domain murah asuransi menurut islam jumlah penduduk indonesia biaya kuliah universitas pancasila web hosting termurah web hosting gratisan manulife indonesia pt asuransi adira dinamika indonesian travel domain murah allianz indonesia harga web hosting universitas pendidikan indonesia cara membuat server vpn peringkat universitas di indonesia web hosting support php host indonesia domain paling murah biaya kuliah universitas trisakti harga hosting website indonesia travel guide hosting domain website builder indonesia jurusan universitas indonesia domain dan hosting web hosting indonesia indonesia travel laporan keuangan perusahaan go publik daftar universitas di indonesia domain dan hosting adalah daftar asuransi terbaik kode negara indonesia pengertian hukum asuransi universitas multimedia nusantara beli domain indonesia vps indonesia asuransi perjalanan ke eropa peta indonesia lengkap webhosting indonesia makalah asuransi syariah asuransi perusahaan adira asuransi promo domain murah bus indonesia domain hosting murah daftar asuransi pengertian asuransi pendidikan Nunavut budaya Lini Dayton Freight Hard drive Data Recovery Services Donate a Car di Maryland Pengganti motor Insurance Gas/Electricity Mortgage Attorney Loans Lawyer Donate Conference Call Degree Credit
Stoneware vs Clay Stockpots dan Slow Cooker (VitaClay Review)

Tidak ada keraguan dalam benak saya bahwa kaldu tulang yang Anda buat sendiri lebih bergizi daripada merek komersial. Jika Anda masih tidak yakin, coba tes mudah ini. Beli salah satu merek populer dan masukkan wadah ke dalam kulkas. Perhatikan bagaimana itu tetap cair dan tidak berubah menjadi gumpalan agar-agar yang akrab seperti stoples yang penuh dengan kaldu tulang buatan sendiri. Tambahkan juga risiko dari kemasan beracun (kecuali dalam gelas), dan tidak ada kontes apa pun. Kaldu yang dibuat di rumah menang dengan mudah.

Setelah menyadari bahwa panci kaldu tulang mingguan adalah salah satu tugas paling penting (dan sederhana) untuk menjaga keluarga Anda (dan diri Anda sendiri!) Sehat, pertanyaan berikutnya adalah ini ... jenis panci apa yang terbaik?

Walaupun tempat penyimpanan dari baja stainless, kuali atau alat pemasak seperti Instapot mungkin merupakan ide yang bagus, yang terbaik adalah menjauhi. Kaldu tulang yang paling aman sebenarnya terbuat dari tanah liat atau pot enamel (bebas timah dan tentu saja diuji untuk kemurniannya).

Bahan-bahan ini lebih unggul karena risiko tinggi nikel karsinogenik dan lintah kromium berlebihan dari stainless steel selama memasak. Bahayanya sangat akut untuk kaldu tulang yang lama mendidih, yang sedikit asam dari penambahan sedikit cuka. Bahkan kaldu daging cepat dimasak selama satu atau dua jam. Sekarang jangan khawatir bahwa Anda harus mengganti semua peralatan masak stainless steel Anda! Risikonya terutama dari memasak makanan asam, bukan jenis hidangan lainnya!
VIDEO TERBARU SAYA
VitaClay Stockpots

Kekhawatiran ini membuat saya beralih ke panci / slow cooker VitaClay beberapa tahun yang lalu begitu saya menggali penelitian yang mengkhawatirkan tentang memasak makanan asam dalam stainless steel.

Jika Anda membuat banyak kaldu tulang di rumah seperti yang saya lakukan dan ingin beralih juga, pertanyaan berikutnya adalah ... jenis panci apa yang optimal. Periuk atau tanah liat mengkilap?

Seperti yang Anda lihat dari gambar di atas, saya memiliki kedua jenis stockpots di meja dapur saya. Saya telah membandingkan keduanya untuk mencoba dan membantu menjawab pertanyaan ini untuk diri saya sendiri.

Izinkan saya membagikan apa yang telah saya pelajari sehingga mungkin dapat membantu Anda menyortir opsi juga.

Clay Stockpot vs Stockon Stoneware

Ketika membandingkan pot tanah liat dengan pot periuk dari sudut pandang fungsional, ada sedikit perbedaan.
Kesamaan

Kedua model mencapai semua hal berikut dengan sangat baik:

    Masak sekitar setengah dari crockpot.
    Pengatur waktu yang tertunda sehingga Anda dapat merendam oatmeal DAN memasak dalam satu langkah, bukan dua.
    Alat hijau hemat energi dengan menggunakan energi hingga 60% lebih sedikit.
    Rice cooker (rendam AND cooks dalam satu langkah menggunakan fitur timer penundaan).
    Membuat yogurt reguler dan yogurt Yunani.
    Mudah dibersihkan.
    Tidak beracun, bebas timbal dan diuji untuk kemurnian.
    Menarik di meja dapur.

Perbedaan

Dari sudut pandang praktis dan estetika, berikut adalah beberapa perbedaan yang saya catat.

    Stok tanah liat lebih rapuh daripada periuk. Meskipun saya tidak punya masalah dengan chipping, cracking, atau pecah pada tahun-tahun saya pernah menggunakannya, saya bisa melihat di mana beberapa orang mungkin mengalami masalah. Batu secara inheren lebih tahan lama daripada tanah liat. Kabar baiknya adalah bahwa Vitaclay memang menawarkan pot pengganti jika perlu jika Anda lebih suka model tanah liat.
    Saya lebih suka membuat kaldu tulang di panci periuk hanya karena itu tidak perlu diisi dengan air. Stoneware tidak bernafas seperti tanah liat, karenanya kaldu tidak mendidih dengan cepat. Di sisi lain, jika Anda ingin membuat kubus kaldu buatan sendiri, saus reduksi, atau susu kental manis buatan rumah, pot tanah liat akan menjadi pilihan yang lebih baik.
    Jika Anda berencana menyimpan pot di meja dapur Anda, tanah liat atau model periuk mungkin terlihat lebih baik tergantung pada skema warna Anda. Dapur saya hitam dan putih sehingga model periuk lebih mencolok.
    Makanan dimasak lambat rasanya sedikit lebih baik dimasak di panci tanah liat / slow cooker. Hal ini disebabkan daya tahan tanah liat. Suami saya tidak benar-benar memperhatikan perbedaan rasa di antara keduanya, tetapi saya pikir model tanah liat menghasilkan hasil yang lebih enak.

Sebagai kesimpulan, pada akhirnya terserah Anda untuk memutuskan kaldu tulang / slow cooker Vitaclay mana yang terbaik berdasarkan pola penggunaan yang Anda inginkan. Saya harap pengamatan saya di atas terbukti membantu proses pengambilan keputusan Anda!

Ngomong-ngomong, jika Anda berniat mendapatkannya di musim Natal ini, gunakan kode kupon WISE25 untuk mendapatkan potongan 10% dari model pilihan Anda.

Sarah, Ekonom Rumah Sehat

0 Response to "Stoneware vs Clay Stockpots dan Slow Cooker (VitaClay Review)"

Post a comment




>